Hints

hahahahaha sahiton udah nulis postingan serius panjang-panjang pake mobile wordpress eh gak ke-save dong.

Cuh *ludahin hape*

Jadi mau cerita kenapa taun ini gak ada napsu-napsunya menjelang ulang tahun yah. Padahal tuh biasanya 2tahun sebelum ulang tahun saya super semangat udah bikin list-list mau ngapain aja deh menjelang haul ini, guest-nya siapa, bday dinner apa bday lunch nih, duh tema sirkus rusia, kuda lumping makan beling rasa green tea, apa temanya move on berjamaah  yah. Pokonya saya paling sumangaaaat

Tapi taun ini?

Gile gak ada ambisiusnya acan deh seus. Disinyalir sih kayanya karena menjelang ulang tahun perak, quarter lifeeeee kok akyu deg-degan tak rela rasanya ingin jadi kawula muda azaaaaa.

Saya punya temen yang menganggap hari ulang tahun tuh kaya hari-hari biasa aja. Flat, anteng, life must goes on mo ultah gak ultah pokoknya aselik deh no expectation abis.

Contoh konkrit pas ultah tahun lalu disurprisein lah anaknya sama sedivisi. Bak nominasi peraih oscar dese pura-pura seneng pasang senyum palsu  gak nyangka trus kaget dan seneng banget. Terinspirasi dari dese pengen deh sok emo cuek cuek gitu cem ikan hihihihik

Se-gak-embesyiusnya saya tetep loh udah punya skejul enaknya ngapain nih dikala ultah nanti yang yeaaay ternyata jatuh hari minggu. Kalo taun sebelumnya saya excited sama temen-temen, rasanya kali ini mau lari pagi aja di CFD, mampir minum es kopi Tak Kie, oia karena saya dan mamah pengikut titah feng shui maka pasti makan mie tradisi Tiongkok a.k.a mie panjang umur entah di Bakmie Gondangdia atau Mie Alip Sawah Besar, mau ke Sushi Tei  dooongggs biar dapet sushi cake difoto deh trus posting ke socmed, claim free wagyu aaahh ke sapi suci alias Holycow udah segitu aja. 

Oia, berhubung pas saya ultah ini pas banget easter andai masih pake outfit abis lari bisa masuk katedral mah mau banget rasanya hari itu saya dengerin misa paskah di Katedral deh :”)

Ciyeee gak ambisius nih seus, tapi kok macem terplanning dengan rapih yah ente banyak ngincer hratisannya. Ahahahahahahak

Sebenernya ada intisari sesungguhnya dari postingan ini yakni sesuai dengan kebiasaan di circle pertemanan, saya suka ditodong kasih hints, clue, atau tanpa tenden aling-aling gak tau malu mau dikadoin apa (yeeess asiiikk). Maka tak seperti taun lalu aku lagi emo-emonya sampe gak pengen apa-apa trus malah dateng lah lebih dari sekedar surprise . 

Ok deh buat siapa saja para Birthday Santa yang bingung bin confused mau kasih apa ke Nacile *sok kaya ada yang mau kasih* inilah wish list kuuuu

1. Pinfolks

Luncang nih yang tipe collar pin yah kakaaaaaak

2. Alas Foto Lipat

Untuk menunjang keahlian kikeus mengemban tugas sebagai food fotografer intenasiyenel bidang keriyaan. Bolehlah birthday santa-ku ini mengirimkannya jikalau belum pada sangghup bisa menunjang ay dengan memberi Fuji Film XM1. ihihihihhik ujungnya kok ngeselin

3. The Naked Traveler: 1 Year Round The World Trip (Part 1 & Part 2)

Saya suka baca dan kebeneran belom punya ini. Simpel bin najis sekali bukan alasannya.

4. Chic & Darling

Serius ini paling gak penting sih yah, tapi saya ini naksir abis-abisan loh liat kain waslap versi cubangets indang. Berhubung jiwa merki bergejolak mehitas bener seuuuuss waslap kaya gini doaaang. Selagi ada kesempatan ditodong wish list tentu saja kumasukan ini. Lagi-lagi gunanya sebagai penunjang foto-foto ciamik bin riya di album socmed saya loh janji gak bakal dipake buat topo dapur

Berhubung lagi saya udah bingung mikir apa yaaah yang saya pengenin karena pengennya cuma kamu kaya dulu lagi. Jadi udah deh segitu aja, karena sesungguhnya gak perlu kado atau surprise deh. Aselik you-you pade inget ultahku dan menjadi semesta aamiin atas doa-doaku saja sudah bahagia :’)

Eits tapi buat apa dong repot-repot kasih hint kalo gak dikasih. Gak saklek kaya mesti diatas juga aku terima dengan vahagia loooohhh

#laaaaaaaah :lol: :lol: :lol: :lol: :lol:

What Do You Want?

2 or 3 weeks ago, one of my bestfriend asked me when she was making a financial plan ‘what do you want? I’ll save my money for something what you want’

Deyyyyym it was really touched and speechless, couldn’t help my tears out :(. In previous years I was always happy when I got that question, but this year??

Hmmm, me don’t want anything kok. Oh sure, yes I’m sure and really sure. Just pray for me and says aamiin in every wishes I wish yah, and havin you in my life is one of the greatest gifts I could ever ask for kok Mith :”)

7 more days to make the best of 23 🙂

HBD MS. KL AND SOON TO BE UK!!!!

On this beautiful day of someone who always rempong all the time but very kind kind kind kind (no one and nothing can beat your kind laaa I think)

HAPPY BIRTHDAY ANNISA, MY-PARTNER-IN-WE-CAN-GET-WHAT-WE-WANT!!!!!!!

As time goes by more realistic aja deh yuk wishnya (bye Prince Harry as your husband, and bye juga Britney as your bridesmaid bye hahahaha). So I wish you more healthier and wealthier (moi too) and hope all the best things come to this year and years ahead for you (and moi too)

Let’s hangout to Europe yuk next year :p

Big Amen

Susah

Ikhlas dan sabar yang bener-bener tulus itu kaya surat al ikhlas. Ga ada satupun di ayatnya, dia menyebutkan kata ikhlas. Tapi dijalani bener-bener dengan tulus, dari dalam hati terdalam. Kalo lo selama ini mention “gue dah sabar banget, tapi… Gue dah ikhlas banget, tapi….” Sama aja boong.

Thank you for reminding me, Mich :’)

Convo (Yang Tak Pernah) Tak Brengsek

Her: ya tapi si cowo ini kayanya pendek deh buat ukuran cowo gak begitu tinggi
Me: tinggi tuh G (menyebut salah satu temen kita)
Her: si G mah pendek nyet
Me: tinggi kali itungannya, dia keliatan tinggi soalnya kurus padahal mah kalo dijejerin sama si S (sebut salah satu temen kami dan si G juga) sama aja, tapi si S jadi keliatan lebih pendek soalnya gempal
Her: iya sih kayanya si cowo ini kaya si S deh, keliatan pendek soalnya berisi
Me: si oknum-yang-gak-perlu-disebut-namanya juga keliatan pendek karena dadanya bidang gitu makanya keliatannya lega kali yah
Her: iya sih dadanya lega tapi sayang hatinya sempit
Me: iyalah sempit, kan banyak yang ngisi
Her: HAHAHAHAHAHHAHAHA brengseeeeek, sesek banget lah yah berarti kalo ada dihatinya si oknum-yang-gak-perlu-disebut-namanya
Me: eyyymmmmm

Dan perbincangan telepon selama 1jam 37menit dengan si mbak dengan clue utara ini berakhir bilang amit-amit pada avanza

Mhuahahahahahahahhahahahahak, cuma kami dan Tuhan yang tau ;p

Cerita Weekend Kemarin

Jadi captured-an tiket kereta yang saya post disini, ceritanya saya akan being a part of Vesak Ceremony at Borobudur lagi kaya tahun kemarin. Nah tapi travel companion saya beda, saya akan kesana berdua temen kampus saya Utha dan janjian juga nanti di Borobudur ketemu Gaga dan Putri pacarnya karena mereka duluan dari Jum’at pagi ke Semarang

Awalnya sih gada niatan untuk kesana lagi karena taun kemarin udah pernah kan, trip ini beneran dadakan dan agak impulsif. Ikhwalnya adalah temen saya Utha pingin liat flying lanterns karena taun kemarin pun saya ikut merayakan waisak di Borobudur mau liat penerbangan 1000 lampion di akhir penutupan vesak ceremony nanti. Yaudah saya bilang ‘yaudah yuk gue temenin’ awal bulan Mei udah hunting-hunting tiket tapi pastinya gimana sih kami berdua masih santai aja karena belom pada gajian, dan ngeliat harga tiket kereta kok mahal kami memutuskan untuk gak datang sampai pada akhirnya Utha liat postingan di Path salah satu senior kami ngepath foto penerbangan 1000 lampion dan langsung kepancing. Okesip, langsung booking tiket kereta saat itu juga kamis 16 Mei H-9 Waisak HAHAHAHAHAHAHA

Saya berangkat ke Borobudur via Semarang bukan ke Yogyakarta seperti orang kebanyakan karena saat saya cek-cek tiket kereta ke Yogyakarta pun udah habis dan harganya gila-gilaan juga. Berangkat naik Argo Muria Sabtu 25 Mei jam 7.30am sampai 1.42pm di Semarang kalo menurut jadwalnya. Karena saya sampai Semarang siang sekitar jam 2 dan msih harus melanjutkan perjalanan ke Magelang yang normalnya sekitar 3 jam kalo dari Semarang jadi kami sangat berjudi dengan waktu harus datang sebelum jam 9 malam saat pelepasan lampion ini. Dan kenapa juga milih dateng ke Borobudur malem aja? Tahun kemarin saya datang dari jam 8 pagi dan mati gaya sendiri nunggu sampe jam 9 malem, jadi yaudahlah liat jadwal kedatangan keretanya jam berapa insha Allah sampe, Bismillah Trip lah ini lagipula disana udah ada Gaga dan Putri yang sudah duluan datang dan bertugas daftar beli lampionnya.

Sampe Stasiun Semarang Tawang keretanya ngaret 30 menit dari jadwal, begitu sampe saya langsung naik becak ke tempat travel Rama Sakti gak jauh dari stasiun yang sudah kami pesan sehari sebelumnya berangkat jam 3 dari Semarang menuju Magelang. Di travel cuma ada 3 penumpang dan berangkat tepat jam 3 sore, nah ditengah perjalanan kok ada yang janggal yah ketika travelnya menuju komplek perumahan. Oh my God, ternyata travelnya jemput penumpang door to door gak langsung menuju Magelang. Cakep, saya sama Utha langsug liat-liatan trus liat jam ngitung ulang estimasi sampe Magelang bisa meleset nih. Tapi untungnya ternyata yang dijemput door to door cuma 1 keluarga bertigaan gitu, 5 orang lainnya di pool yang kita lewati menuju Magelang gak dijemput 1- 1 lagi. Duh leganyaaa

Meskipun gitu kami gak tau perjalanan menuju Magelang aja memakan waktu sekitar 2 – 3 jam kalo normal, nah apa kabar nih lagi Waisakan gini yang kalo saya liat di social media antusiasnya tinggi pada mau ke Borobudur juga. Untungnya partner trip saya anaknya juga santai gak ambisius, dia bilang ‘ya gue sih mau liat lampionnya terbang aja. Syukur-syukur bisa nyampe tepat waktu, tapi kalo pas gue datang udah pada diterbangin gak sempet nulis wish ya gpp, yang penting liat aja kok’ . Okelah namanya juga impulsif dan liat aja nanti trip yaudah deh saya juga santai lagipula Gaga udah ngabarin dia udah daftar beli lampionnya udah ada kupon.

Perjalanan menuju Magelang lumayan lancar gak macet dan hujan, lalu mulai agak macet di daerah Secang kalo kata Gaga itu udah gak jauh ke Magelang. Macetnya sih karena jalannya menyempit jadi untuk 2 mobil untuk 2 arah ditambah ada iring-iringan mobil pejabat pake voorijder ke arah Magelang juga yag curiganya saya sih mau ke Borobudur juga. Hamdallah jam 7.50pm kami sampe di pertigaan Plabangan dan masih harus lanjut naik bis kecil (kopaja) atau ojek menuju ke Borobudurnya. Saya sama Utha prefer naik ojek sih karena kan jalan masuk mobil ditutup dari jam 5 sore, daripada mesti ribet jalan kaki atau ngojek lagi dan lagipula setelah kami lihat udah gak ada bis menuju Borobudur karena udah malem juga kali yah. Untungnya pas turun saya liat ada pangkalan ojek, udah harap-harap cemas kalo gak ada ojek naik apa karena jalan menuju ke Borobudur tuh sepi gak ada angkutan umum. Naik ojeklah kami ke Borobudur oh iya tarifnya 25k, tapi ditengah jalan ojek yang saya naiki bannya bocor akhirnya saya pindah ke ojeknya Utha jadi bolu (bonceng tilu in sundanese a.k.a bonceng tiga hihihi) jadi bayarya 20k deh udah gitu hujan rintik-rintik sepanjang jalan tapi kami sih udah pake jas hujan dari turun travel.

Sampe Borobudur jam 8.30pm saya masuk lewat gate 7 Manohara Resort, dan itu membludak lautan manusia desek-desekan karena pagernya ditutup cuma dibuka dikit muat untuk 1 orang aja. Kalo tahun lalu kan saya masuk ke Borobudurnya lewat gate 7 juga tapi barengan sama peserta kirab para Biku dari Mendut jadi sempet kaget sih liat desek-desekan kaya kemarin. Begitu berhasl lewatin gate 7 ternyata belum selesai pemirsah, kami harus ngelewatin pintu metal detector yang tau lalu sih saya gak tau ada apa enggak karena saya siang juga kali yah masuknya jadi gak tau. Baru deh abis itu kami menuju pelataran candi Borobudur tempat upacara berlangsung dan masih tetep gerimis.

IMG_2158[1]lautan manusia depan gate 7

Di pelataran Candi Borobudur alhamdulilah saya ketemu Gaga sama Putri, karena susah sinyal selama disana kecuali sms-an jadi gak kebayang kalo gak ketemu mereka apa kabar pulang ke Semarang nantinya hihihi. Dan sumpah demi Tuhannya Arya Wiguna, itu crowdnya gilak-gilak-an ibaratnya mau melangkah aja susah sesusah melangkah ninggalin kamu pokoknya beda banget pas tahun lalu saya datang. Dan ditambah hujannya gak brenti-brenti aja padahal udah jam 9malem, pas tahun lalu juga hujan sih dan berhenti pas mau pradaksina lalu pelepasan lampion. Nah kemarin udah sempet ketar-ketir lampionnya jadi apa enggak yah karena hujannya bukannya reda tapi malah masih aja meskipun gak deres-deres amat. Kami berempat sih pake jas hujan jadi gak basah-basah amat, gak kebayang itu yang pada gapake jas hujan gak bawa payung pula dinginnya kaya gimana. Brrrrrr

Sampe akhirnya Gaga ketemu Fiary (temen kampus saya yang juga datang bareng temen-temennya tapi gak bareng kita) dan bilang kalo kupon lampionnya ditukerin uang lagi bukan lampion karena kata panitia gak memungkinkan nerbangin lampion saat hujan gini. Belum ada keputusan resmi sih, jadi saya bilang ke Gaga sama Fy nanti aja dituker uangnya, soalnya tahun kemarin juga sama hujan gini dan dibilang gitu juga tapi alhamdulillah reda dan jadi diterbangin lampionnya. Ternyataaaaaaaaa ya hujannya gak reda-reda juga sih dan panitia Walubi ngumumin dengan berat hati pelepasan lampion ditiadakan karena faktor cuaca dan disambut koor ‘HUUUUUUU’ dari yang datang. Aslik gak sopan banget

Mulai deh itu alay-alay sahabat Dahysat yang pada datang rusuh pada turun meninggalkan pelataran candi sambil ngedumel soalnya lampionnya gak jadi diterbangin. Kami berempat mah santai aja belakangan aja baliknya karena kebayang ramenya gimana jadi masih stay sambil nunggu Adi temen kampus kami yang mau nyamperin ketemuan karena emang misah sih datangnya. Foto-foto sebentar dengan latar candi Borobudur yang keren banget malam itu stupanya nyala. Diakhiri dengan makan indomie dulu sambil nunggu gak macet deh baru menuju mobil.

Udah nih selesai ceritanya?

Lanjut cyiiin bekosh every story has two sides kan yah, dari beberapa hari sebelum perhelatan Waisak berlangsung di social media ramai dibicarakan pro kontra yang datang kesana cuma akan ganggu prosesi ibadah umat Buddha. Pada bilang posisi-in deh yang umat islam ibaratnya kalian waktu shalat Ied trus dipoto-potoin depan muka pake flash, orang-orang lalu lalang di depan shaf kalian. Yang saya rasain tahun lalu ya emang gitu sih, sebel liat-liat orang foto pake flash padahal umat Buddha-nya lagi pada doa. Berhubung waktu itu saya datang dari jam 8 pagi plus kehujanan jadi sampe pelataran candi duduk manis kecapean ikut prosesinya sampe pelepasan lampionnya. Oh iya makanya kemarin sengaja gak bawa dslr karena selain berat saya mau enjoy sama seremoninya ini

Nah yang tahun ini gimana Cile?

GAK PAHAM LAGI RAMENYA KAYA GIMANA DAN JATOHNYA JADI RUSUH SIH

1. Saya datang jam 9 malem udah gak bisa gerak liat crowdnya orang-orang pada berdiri, tahun lalu semua orang duduk manis ada sih yang pada berdiri juga tapi sebanyak dan serusuh kemarin. Ibaratnya tuh yah taun lalu saat pradaksina saya pergi ke booth lampion untuk beli, dan bisa balik lagi nemuin temen-temen saya yang duduk nunggu kalo kemarin mah wasalam aja situ kepisah sama temennya barang sedetik yuk dadah babay bisa susah ketemunya saking penuhnya. Hiiiiy

2. you are what you wear, tahun lalu saya liat beberapa pake celana pendekan juga dan kemarin mungkin karena yang datang juga berkali lipat kali yah jadinya yang saya liat lebih banyak lagi dan yang udah pada dandan maksimal, pake hotpants, pake tanktop, malah ada yang pake clogs dan heels dong di tanah-tanah becek gitu trus full make up pula demi nanti fotonya kece dengan latar the flying lanterns trus nanti di Path apa buat dijadiin dp BBM dan ternyata dandanan anda kemarin sia-sia aja pemirsaaaaah. xixixixixi

3. Ya gpp kalo emang mau being a part of Vesak ini dan tujuan lo mau liat 1000 lampion terbang, tapi pelis deh it’s a religious ceremony not a lanterns festival. Syebeeeel denger orang-orang pada bilangnya mau ke festival lampion

4. Karena saya gak buka-buka twitter dan social media lainnya, dan tahun lalu juga saya baru malem naik ke pelataran candinya karena dari siang sampe malem nunggu dibawah aja jadi gak tau apa yang terjadi. Sampai akhirnya liatlah foto di Plurk temen saya Febry, dan di Pathnya Mitha tadi pagi

BLKnk_hCEAEb_koimage from Febry’s Plurk

IMG_2151[1]image from Mitha’s Path

Dan baru hari minggunya saya pantengin TL Twitter saya dan baru ngeh apa aja yang terjadi di perayaan Waisak kemarin, sintiang sih itu orang-orang yang gapunya manner gini apalagi setelah saya baca TL ini hmmm beneran traveler gila. Oh iyayang saya baca juga tadi di TL-nya @BorobudurPark kalo lampionnya diterbangin tadi malem pasti dengan khidmat dan khusyu sih saya rasa. dan saya setuju sama @BorobudurPark bilang kalo Waisak di Borobudur nanti untuk umat Buddha dan media yang ngeliput aja jadi umat yang berdoa pasti lebih khusyu karena ini acara sakral kan malah ternodai sama pengunjung yang gak bisa menghargai.

Hihihihihi demikian lah cerita saya ikut dalam prosesi Waisak tahun ini yang sangat berbanding terbalik sama yang saya datangin tahun kemarin. Hari minggunya saya dan Utha udah pulang lagi ke Jakarta naik kereta jam 12 siang setelah jam 3 paginya baru nyampe di rumah Gaga di Ungaran dari Borobudur. Jadi bener-bener trip kemarin tuh trip abis di jalan aja tapi enjoy cekikikan aja sih, nyesel sih enggak ya cuma sedih aja sama Utha jadi gak kesampean deh liat 1000 lampion di Borobudur. Dan juga yang paling sedih saya yang udah ngebayangin bakal temu kangen sama Semarang yang terakhir saya kunjungi awal 2011 deh kalo gak salah trus nafsu liar makan tahu gimbal gak kesampean karena biasa deeeeh kebiasaan saya last call mau naik pesawat ataupun kereta kaya kemarin.

IMG_2159[1]‘ini kita minta doa kok pada nulis wishes, hopes, and prays di lampion, minta doa mah shalat’ – kemudian ketawa bareng jam 1 pagi abis makan indomie X)))))) (peluk satu-satu)

IMG_2165[1]

tetep girang meski kebasahan | my vesak girls this year | yang sama pacar pas dingin meluk pacarnya, yang single pas dingin moto yang lagi meluk pacarnya kali aja jadi gak dingin lagi, huft | foto bersama Tuan Muda dan pisangnya | padahal udah pengumuman keretanya datang tapi sempet-sempetnya foto | HIJABERS, SAMA-SAMA PAKE TURBAN DAN SCARF

IMG_2153[1]Pemudi-pemudi santai yang tidak ambisius dan kebanyakan uang mengisi weekendnya numpang cek-in dan sarapan di luar kota X)))))

Oh iya yang lucu ini pertama kalinya dalam hidup saya dan dalam sejarah per-traveling-an saya beneran minta izin sama orangtua saya mau kemana sama siapa dan terharunya jam 5 pagi mau dianterin ke stasiun. Biasa kan Mamah saya susah ngizinin, dan sampe saya traveling Waisak tahun lalu, ke Jogja jaman kuliah sama temen-temen, ke Semarang sendirian naik bis, sampe ke Singapur, ke KL ya ada yang bilang dengan bumbu boong dikit tapi kebanyakan kalo tripnya domestik ya blaa aja Mamita gak tau sama sekali anaknya di rantau ngapain xixixixixi. Ndilalahnya ini trip yang kemarin direstui orang tua dengan sepenuh hati hitungannya malah gak lancar bhahahahahahahak *besok besok gak bilang lagi aja apa yah? :p *

IMG_2161[1]Three things cannot be long hidden: The Sun, The Moon, and The Truth – Buddha. Happy Vesak 2557BE/2013, Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta

anyway ada good article yang wajib dibaca mengenai Waisak

Life These Days

IMG_1763[1]

IMG_1764[1]

IMG_1765[1]

Ketika keluh kesah tidak melulu masalah roman picisan, pusing skripsi, karir di zona nyaman, digantung kisah cintanya ataupun bertepuk sebelah tangan

Kegantung mentok di level games itu-itu aja pun bikin kesel setengah mati pemirsah, dan ketika request unlock level yang kita sebar ke teman-teman hanya bertepuk sebelah tangan makin naik darah lagi pemirsah kemudian mempertanyakan dimana letak hati kalian bisa-bisanya mengganjal karir penamatan game ini

HUFT

20130514-230142.jpg
yang pada dapet request candy crush dari gue gapada mau bantu apah?

😦 😦 😦 😦 😦

Fetish

Minggu malem kemarin gue abis nonton Sore, dan starstruck sampe sekarang susah banget move-on dari konsernya. Terakhir gue terjembab dalam kesusah-move-on-an pas September tahun lalu nonton konser Cinta Beta Glenn. COOOOOOOOYYYYY, saban hari bawaannya pengen bilang ‘BERAT BEBANKU MENINGGALKANMU’ gitu lah. kikikikikikikikikik

Jadi minggu malem itu Sore launching album baru namanya Sorealist, dan salah satu lagunya SSSST… beneran bikin gue gila beneran aja sik. Gue ngajak Mitha tapi dia gak mau gapunya duit katanya, akhirnya sama Nisul lah yang kebeneran doi lagi ultah hari itu. Sampe jam 4 gue whatsapp Nisul tiba-tiba dia bilang mager nonton Sore, beuuuuhhh life must go on dong yah gue tetep mau nonton aja sendiri. Tapi hamdallah Nisulita kepancing saat gue whatsapp-in foto ini……..

IMG_1451[1]

Sore’s 16 song setlist

Yang mana padahal gue niatnya mu curhat kalo Sore anaknya bangke banget pake bocorannya ditulis bahasa Jepun, dan jreng jeng tiba-tiba Nisul bilang

Bentar gue translate-in, gue les bahasa jepang 3 taun nih masa gini doang gabisa

Beberapa menit setelah translate-in si setlist ini

Ok gue mandi deh siap-siap, gara-gara lo kirim ini berhasil bikin gue kepancing but dateng

HAHAHAHAHAHAHAHAHA HOREEEE, EKE GAJADI SENDIRIAN

Sore manggung di Rolling Stone Cafe Ampera, crowdnya hacep banget sih kalo kata anak jaman sekarang mah. Ya gimana gak hacep setelah gue liat TL-nya Sore total tiket yang kejual tuh 883 belum sama guestlist media dll. KEWL ABIIIIITTCCCHHHH

Ini kedua kalinya gue nonton live, yang pertama 2008 pas inagurasi angkatan eke ada Efek Rumah Kaca juga deh kalo gak salah waktu itu (eh ya Allah apa kabar itu efek rumah kaca yah?). Gue bukan fansnya Sore garis keras, penikmat mereka aja meskipun bilangnya gamau melipir ke depan gue sama Nisul tetep aje nyempil-nyempil cari celah maju. Hamdallah yah ungkapan hati paling dalam “dan aku rindu melangkah di duniamu” pun terjewantahkan juga malam itu serta juga ada aamiin di setiap “I love you, when you love me, we’re gonna make a big family”

*disambit mic*

Seneng pisan malem itu ditambah Mitha tetiba nyusul akhirnya dan tentu aja dong gongnya nunggu Karolina karena 3 wanita beranjak dewasa menuju tua ini mengharapkan kelak ada yang nyanyiin ini untuk mereka . Apalagi Sore ini kemarin agak bangke kostumnya, Javier sama Ade pake sorban gitu duh maapin gak sempet moto terlalu konsen nonton padahal mah ketutupan karena badannya kecil jadi gabisa moto . Jadi jij-jij pada sercing aje lah yah ke Twitternya Sore mereka kemarin berkostum ngehek gimana

Sebenernya inti dari blog ini bukan Sore-nya, kenapa judulnya Fetish? Karena sesungguhnya dari lubuk hati yang paling terdalam melebihi dalamnya cinta-cinta picisan itu kelar goyang-goyang histeris dikit nyanyi bareng Sore gue berdoa sama Tuhan bisa nonton konsernya Michael Buble live

IYE PENGEN BANGET KAKAAAAAAAAK

Dan kata temen gue sih dia sih gabakal datang ke Indo, terakhir maret 2011 lalu dese konser di Singaparna situ. Ya semoga yah kamu konser lagi di Singaparna ataupun benua Australia sana akan kukejar kok kakang Mas Buble :*

Eh ini gue persembahkan jawara repeat one di iPod gue (yang hamdallah cuma mati suri itu gajadi mati beneran si Frizi)

Sssst…

Dan ku tau kau tak pernah bilang gila, dan tak pernah kau ku tau bilang gila, namun kau tak juga pernah bilang gila, tak kan pernah, tak kan pernah hilang jiwa,

Diantara sejumlah bilang yang mengila, disamping kawan, jangan kau buang yang merasakan berjiwa, disamping lawan..

Dan sekarang semua rasa sudah gila, dan gilapun merasakan punya jiwa, namun kau tak pernah juga bilang gila, tak kan pernah tak kan pernah hilang gila

Dan ku harap menjadi bagianmu, ku bisa gila tak berharap, dan ku harap menjadi harapanmu, ku bisa gilaaa..

image (1)

HAPPY BIRTHDAY NICULITAAAAH

image

PANGGIL KAMI KAROLINA