Ms. Terious

Alkisah akhir November taun lalu saya datang ke kajian di Al Azhar Blok M. Niatnya tuh yah nemenin sahabat saya Vita buat datang ke kajian itu. Karena ini tema kajiannya menelisik kalbu jadilah saya izin Vita buat ngajak salah satu temen yang lagi drop shaaaaayyy abis putus hihihi. Eh tapi ndilalahnya di hari H yang ngajak a.k.a Vita malah gak bisa yowis deh brancutlah berdua bareng si temen ini aja, jam 7 pagi udah sampe Al Azhar aja jek. Gileeee niat bener ente seuuuss

Kajian apa sih emangnya cyiiiin?

Kajian patah hati. Serius gak pake boong, nama acaranya aja saya bersumpah gak akan publish disini pokonya beneran buat yang nguatin vroken haaarrtt deh yang mana yang ngajakin saya waktu itu lagi butuh asupan-asupan macem gini yah (lirik ke arah Kebon Nanas). Pembicara waktu itu ada Yulia Rachman di sesi pertama, dan sesi keduanya Yusuf Mansyur sama satu lagi ustad siapa gitu saya lupa.

Jadi perlu diketahui, saya ini tuh tipe partner yang agak kurang cocok yah diajak nonton atau dateng acara kajian atau seminar gini karena of kors hobi bener jadi komentator dadakan yang mana komen-komen dagelan deh dan suka bikin temen-temenku KZL. Nah makdarit  saya udah bilang sama si temen yang dateng ke kajian ini kalo saya genggeus.

Tapi tapi tapi tapi tau gak siiiiiiiiihhhh, bukan sulap bukan sihir selama acara saya anteng bener fokeus dengerin tau-tau aermata beleleran, pas liat si temen lah doi pun samanya udah berderai-derai deh itu selama sesi pertama.

Subhanallah yaaahh Yulia Rachman tuh sukses deh bikin kita berdua pegangan tangan liat-liatan bilang ‘tuh yang sabar yah beb’ ‘subhanallah rencana Allah tuh emang bener adanya yah’ ‘bismillah yah beb this too shall pass’ sambil genggaman tangan saling menguatkan. Shadaaaaaappp kenapa gua jadi ikutan termehek-mehek, kan kan kan niatnya cuma nememin aja.

Temen saya ini pas ikut kajian baru aja putus 20hari setelah hampir 3 taun pacaran. Kebeneran pacarnya pun temen baik saya, sering banget ana curhatin jaman kuliah dulu. Putusnya kenapa biarlah urusan mereka berdua, sebagai temen dari keduanya sih saya netral azaaa dan sesuai yang Ratu bilang ‘baik baik saja’ tetep silaturahim. Berhubung saya lebih banyak dizurhatin sama temen saya yang pere jadi ya kurleb masa-masa abis kajian tuh nih anak nelongso abis-abisan misal

‘beb, kalo beli Cha Time pasti selalu bin wajib gue beli Cha Timen yang blablablabla’

‘ketemuan dimana? Jangan ke Kokas yah, mall gue banget sama si X udah kaya rumah kedua’

Tiba-tiba nelpon nangis ‘huhuhuhu foto-foto gue dan kita di Instagramnya diapus masa beb, huhuhu gue aja gak gue apus loh. Kenapa sih dia’

‘gue masih gak percaya kenapa bisa putus, gue pikir bakal nikah sama dia’

‘gue mau ke pantai X (pantai kece di Indonesia Timur) padahal seminggu setelah gue ultah nanti kado dari dia gitu. Bakal kejadian gak yah liburan bareng?’

Ya kurleb gitu-gitulah yah standar abis putus liat apa aja bisa di flashback-in, saya sih anteng dengerin sepanjang dia mau flashback sampe mabok mah bebas tsaaaaayyy syuke-syuke ente. Karena sepengalaman saya 2tahun aja masih suka flashback yang namanya lupa atau move on apa lfil nanti juga datang sendiri bak hidayah atau wahyu di zaman nabi dulu gabisa dipaksain deh ntar juga dayeng sendiri ada saatnya. Hihihihi

Singkat cerita selama Desember Januari kemarin saya gak tau perkembangan kegalauan kehidupan nih anak gimana karena kebeneran saya lagi super duper sibuk buk buk sampe sempet di pertengahan Januari temen saya ini mau cerita tapi maunya ketemu live gak bisa chat apa leleponan, berhubung yaitu saya gabisa nyelipin ahenda ketemu doi yauda deh dia bilang nanti aja sampe saya gak sibuk lagi. Dan selang beberapa minggu berhembus kabarlah bahwa temen saya si wanita ini mo kewong maaaaakkk

WHAAAAATT

Dan saya dengernya dari temen yang lain. Langsung dong ana konferm ternyata oh ternyata dia kekeuh mau live ketemu saya ya mau cerita kabar bahagia ini seuuuss. Berhubung lagi saat itu saya berkegiatan penting yauda deh akhirnya malem-malem leleponan sampe srot srot ingusan soalnya saya terhura banget denger ceritanya dan sampe sekarang saya suka banget tebar-tebar cerita yang ngalahin kisahnya Disney ini ke temen-temen yang nelongso vroken heaaarrtt.

Sejak dari kajian waktu itu diem-diem yang saya gak tau di bulan Desember temen saya ngadain pengajian bareng 40 anak yatim. Apa sih tujuan pengajiannya ini? Temen saya ini udah ditahap sedih banget sampe Mamahnya gak tega deh liat dese terpuruk dalam kubangan masa-masa patah hati sialan ini, ihhh emang gak enak banget sih rasanya setaaan.

Mungkin kalo banyak yang abis putus tebar-tebar dui’ mimik-mimik sampe mabora kaya ay waktu itu nah temen saya ini versi syariahnya biar hati tenang dan didoain sama dedek-dedek yatim piatu agar dilapangkan dan dikuatkan hatinya bisa melewati masa kelam dan tak lupa jodoh. Insha Allah katanya doa dari 40 anak yatim didenger loh. Pas pengajian itu temen saya sesengukan begitu nama dia disebutin sama sang ustad buat didoain jodohnya gitu.

Duh booook eijk aja dengernya ikut terhanyut sampe mikir yaampun segininya yah ternyata doi ngerasain sakit hati. Lalu abis pengajian adalah pria yang nelpon dia berniatan untuk serius menikah. BLAAARRRR YA RABBI, ini doanya belom ada 1×24 jam looooohh buset udah ada langsung dijabah azaaaa. Tapi saat itu temen saya belom kasih jawaban karena Diana masih berharap keajaiban membawanya ke arah balikan. Oia inget pengajian ini bener-bener cuma dese sekeluarga aja yang tau, jadi momen dimana tiba-tiba kelar ngaji ada yang nelpon ngajak serius itu, saya langsung nganga-nganga istigfhar.

Ya gak ujug-ujug ente pikir doa 40 anak yatim doang yang bikin mujarab sih. Ikhtiar beeeebb, itu puasa senen kamis, shalat tahajud saban sepertiga malem,  sama duha tiap pagi gak lepas lepas deh gak tau-tau abis bikin pengajian trus ditinggal ngupil aja gak pake usaha CIH. dan sesimpel emang jodohnya sih yah 🙂

Setelah bolak-balik shalat istikharah karena subhanallah banget yaah,  Allah itu maha baik temen saya dikasi lebih dari 1 kandidat yang mumpuni ibaratnya sambil merem capcipcup mau nikah sama yang mana ya inshaAllah pasti jadi imam hidup yang baik dari segala aspeknya. Akhirnya 2bulan lagi dia mau ijab qabul

Howeeee howeeeee

Kebayang gak siiiiihh, kayanya baru kemarin sesengukan flashback tak berkesudahan, pacaran hampir 3 tahun kakaaaak boro-boro kepikiran bakal nikah tahun ini bisa move on tahun ini aja rasa-rasanya doi pesimis loh waktu itu, eh walah dalah malah diajak taaruf :’) *brb lilitan hijab*

Sebagai saksi kegalauan masa kelam amit-amitnya terjerembab sekong hetong neiiiyyk. Sayapun bahagia lahir batin denger berita mengaharu biru ini.

Kemudian dakupun tersadar ‘gile maliiiiihh,  kalo dipikir-pikir tuh namanya jodoh rahasia illahi banget’. Mau ente pacaran sejuta taun dari jaman dinosaurus baru lahir, mau udah lamaran trus pesen ketring dp gedung, mau baru ketemu trus besoknya dilamar, mau udah punya panggilan pipih-mimih ayang-nta *for cinta hoeks*, saklek kalo jodoh ya jodoh kalo gak jodoh ya gak jadi deh. Viva la mysterious ways deh gak ada yang tau bakal gimana. Cukuplah kita yang mempercantik iman selain sibuk mempercantik diri *lilit hijab sekali lagi dibentuk pita kaya hijaber inisial I*

Doaku untukmu semoga dilancarkan sampai hari H, sehat sukses dan bahagia selamanya yaaah wahai temenku chuyunx. Laf yu my CPW udah menginspirasi sekali loh kisahmu iniiiiih :*

What Do You Want?

2 or 3 weeks ago, one of my bestfriend asked me when she was making a financial plan ‘what do you want? I’ll save my money for something what you want’

Deyyyyym it was really touched and speechless, couldn’t help my tears out :(. In previous years I was always happy when I got that question, but this year??

Hmmm, me don’t want anything kok. Oh sure, yes I’m sure and really sure. Just pray for me and says aamiin in every wishes I wish yah, and havin you in my life is one of the greatest gifts I could ever ask for kok Mith :”)

7 more days to make the best of 23 🙂

Lesson Learned

Temenku Dheyanne partner in crime super ngocol abis, tak disangka tak dinyana kali ini postingannya dia sukses bikin mbrebes mili

Icha Sayang

Hi Icha, makasih yah udah ngajarin kalo kita emang harus senyum ceria bahagia sesakit apapun kita, sesedih apapun kita, dan makasih juga loh dengan semangat juangnya yang tinggi buat bertahan hidup gak boleh nyerah gitu aja.

And now you no need Dheyanne’s cupcake anymore, anything you want in heaven, right? :”)

“Aku udah capek, dok. Tapi aku harus tetap tersenyum & kuat didepan orang-orang yang kusayang”

Thanks Cha 🙂

on Repeat

Masa terkapar menyelami keramaian berakhirlah pudar
Dalam kelimpangan lelah
Terkalungi kerinduan dari fihak yang mendambakan semu
Taklah, tiada lagi rindu

Dan salahku dia hilang
Terhempas kemarau waktu yang menggarang
Dan salahku tak ku jelang
Seribu juta masalah rikuh
Rapuh, bisu

Dan bila melati menari rindukan kau
Akankah sahabat menungguku
Jika beranjak senja menuju ufuk

Dan bila melati menari rindukan kau
Akankah sahabat menungguku
Jika beranjak senja menuju

Dan salahku dia hilang
Terhempas kemarau waktu yang menggarang
Dan salahku tak ku jelang
Seribu juta masalah rikuh
Rapuh, bisu