Cerita Weekend Kemarin

Jadi captured-an tiket kereta yang saya post disini, ceritanya saya akan being a part of Vesak Ceremony at Borobudur lagi kaya tahun kemarin. Nah tapi travel companion saya beda, saya akan kesana berdua temen kampus saya Utha dan janjian juga nanti di Borobudur ketemu Gaga dan Putri pacarnya karena mereka duluan dari Jum’at pagi ke Semarang

Awalnya sih gada niatan untuk kesana lagi karena taun kemarin udah pernah kan, trip ini beneran dadakan dan agak impulsif. Ikhwalnya adalah temen saya Utha pingin liat flying lanterns karena taun kemarin pun saya ikut merayakan waisak di Borobudur mau liat penerbangan 1000 lampion di akhir penutupan vesak ceremony nanti. Yaudah saya bilang ‘yaudah yuk gue temenin’ awal bulan Mei udah hunting-hunting tiket tapi pastinya gimana sih kami berdua masih santai aja karena belom pada gajian, dan ngeliat harga tiket kereta kok mahal kami memutuskan untuk gak datang sampai pada akhirnya Utha liat postingan di Path salah satu senior kami ngepath foto penerbangan 1000 lampion dan langsung kepancing. Okesip, langsung booking tiket kereta saat itu juga kamis 16 Mei H-9 Waisak HAHAHAHAHAHAHA

Saya berangkat ke Borobudur via Semarang bukan ke Yogyakarta seperti orang kebanyakan karena saat saya cek-cek tiket kereta ke Yogyakarta pun udah habis dan harganya gila-gilaan juga. Berangkat naik Argo Muria Sabtu 25 Mei jam 7.30am sampai 1.42pm di Semarang kalo menurut jadwalnya. Karena saya sampai Semarang siang sekitar jam 2 dan msih harus melanjutkan perjalanan ke Magelang yang normalnya sekitar 3 jam kalo dari Semarang jadi kami sangat berjudi dengan waktu harus datang sebelum jam 9 malam saat pelepasan lampion ini. Dan kenapa juga milih dateng ke Borobudur malem aja? Tahun kemarin saya datang dari jam 8 pagi dan mati gaya sendiri nunggu sampe jam 9 malem, jadi yaudahlah liat jadwal kedatangan keretanya jam berapa insha Allah sampe, Bismillah Trip lah ini lagipula disana udah ada Gaga dan Putri yang sudah duluan datang dan bertugas daftar beli lampionnya.

Sampe Stasiun Semarang Tawang keretanya ngaret 30 menit dari jadwal, begitu sampe saya langsung naik becak ke tempat travel Rama Sakti gak jauh dari stasiun yang sudah kami pesan sehari sebelumnya berangkat jam 3 dari Semarang menuju Magelang. Di travel cuma ada 3 penumpang dan berangkat tepat jam 3 sore, nah ditengah perjalanan kok ada yang janggal yah ketika travelnya menuju komplek perumahan. Oh my God, ternyata travelnya jemput penumpang door to door gak langsung menuju Magelang. Cakep, saya sama Utha langsug liat-liatan trus liat jam ngitung ulang estimasi sampe Magelang bisa meleset nih. Tapi untungnya ternyata yang dijemput door to door cuma 1 keluarga bertigaan gitu, 5 orang lainnya di pool yang kita lewati menuju Magelang gak dijemput 1- 1 lagi. Duh leganyaaa

Meskipun gitu kami gak tau perjalanan menuju Magelang aja memakan waktu sekitar 2 – 3 jam kalo normal, nah apa kabar nih lagi Waisakan gini yang kalo saya liat di social media antusiasnya tinggi pada mau ke Borobudur juga. Untungnya partner trip saya anaknya juga santai gak ambisius, dia bilang ‘ya gue sih mau liat lampionnya terbang aja. Syukur-syukur bisa nyampe tepat waktu, tapi kalo pas gue datang udah pada diterbangin gak sempet nulis wish ya gpp, yang penting liat aja kok’ . Okelah namanya juga impulsif dan liat aja nanti trip yaudah deh saya juga santai lagipula Gaga udah ngabarin dia udah daftar beli lampionnya udah ada kupon.

Perjalanan menuju Magelang lumayan lancar gak macet dan hujan, lalu mulai agak macet di daerah Secang kalo kata Gaga itu udah gak jauh ke Magelang. Macetnya sih karena jalannya menyempit jadi untuk 2 mobil untuk 2 arah ditambah ada iring-iringan mobil pejabat pake voorijder ke arah Magelang juga yag curiganya saya sih mau ke Borobudur juga. Hamdallah jam 7.50pm kami sampe di pertigaan Plabangan dan masih harus lanjut naik bis kecil (kopaja) atau ojek menuju ke Borobudurnya. Saya sama Utha prefer naik ojek sih karena kan jalan masuk mobil ditutup dari jam 5 sore, daripada mesti ribet jalan kaki atau ngojek lagi dan lagipula setelah kami lihat udah gak ada bis menuju Borobudur karena udah malem juga kali yah. Untungnya pas turun saya liat ada pangkalan ojek, udah harap-harap cemas kalo gak ada ojek naik apa karena jalan menuju ke Borobudur tuh sepi gak ada angkutan umum. Naik ojeklah kami ke Borobudur oh iya tarifnya 25k, tapi ditengah jalan ojek yang saya naiki bannya bocor akhirnya saya pindah ke ojeknya Utha jadi bolu (bonceng tilu in sundanese a.k.a bonceng tiga hihihi) jadi bayarya 20k deh udah gitu hujan rintik-rintik sepanjang jalan tapi kami sih udah pake jas hujan dari turun travel.

Sampe Borobudur jam 8.30pm saya masuk lewat gate 7 Manohara Resort, dan itu membludak lautan manusia desek-desekan karena pagernya ditutup cuma dibuka dikit muat untuk 1 orang aja. Kalo tahun lalu kan saya masuk ke Borobudurnya lewat gate 7 juga tapi barengan sama peserta kirab para Biku dari Mendut jadi sempet kaget sih liat desek-desekan kaya kemarin. Begitu berhasl lewatin gate 7 ternyata belum selesai pemirsah, kami harus ngelewatin pintu metal detector yang tau lalu sih saya gak tau ada apa enggak karena saya siang juga kali yah masuknya jadi gak tau. Baru deh abis itu kami menuju pelataran candi Borobudur tempat upacara berlangsung dan masih tetep gerimis.

IMG_2158[1]lautan manusia depan gate 7

Di pelataran Candi Borobudur alhamdulilah saya ketemu Gaga sama Putri, karena susah sinyal selama disana kecuali sms-an jadi gak kebayang kalo gak ketemu mereka apa kabar pulang ke Semarang nantinya hihihi. Dan sumpah demi Tuhannya Arya Wiguna, itu crowdnya gilak-gilak-an ibaratnya mau melangkah aja susah sesusah melangkah ninggalin kamu pokoknya beda banget pas tahun lalu saya datang. Dan ditambah hujannya gak brenti-brenti aja padahal udah jam 9malem, pas tahun lalu juga hujan sih dan berhenti pas mau pradaksina lalu pelepasan lampion. Nah kemarin udah sempet ketar-ketir lampionnya jadi apa enggak yah karena hujannya bukannya reda tapi malah masih aja meskipun gak deres-deres amat. Kami berempat sih pake jas hujan jadi gak basah-basah amat, gak kebayang itu yang pada gapake jas hujan gak bawa payung pula dinginnya kaya gimana. Brrrrrr

Sampe akhirnya Gaga ketemu Fiary (temen kampus saya yang juga datang bareng temen-temennya tapi gak bareng kita) dan bilang kalo kupon lampionnya ditukerin uang lagi bukan lampion karena kata panitia gak memungkinkan nerbangin lampion saat hujan gini. Belum ada keputusan resmi sih, jadi saya bilang ke Gaga sama Fy nanti aja dituker uangnya, soalnya tahun kemarin juga sama hujan gini dan dibilang gitu juga tapi alhamdulillah reda dan jadi diterbangin lampionnya. Ternyataaaaaaaaa ya hujannya gak reda-reda juga sih dan panitia Walubi ngumumin dengan berat hati pelepasan lampion ditiadakan karena faktor cuaca dan disambut koor ‘HUUUUUUU’ dari yang datang. Aslik gak sopan banget

Mulai deh itu alay-alay sahabat Dahysat yang pada datang rusuh pada turun meninggalkan pelataran candi sambil ngedumel soalnya lampionnya gak jadi diterbangin. Kami berempat mah santai aja belakangan aja baliknya karena kebayang ramenya gimana jadi masih stay sambil nunggu Adi temen kampus kami yang mau nyamperin ketemuan karena emang misah sih datangnya. Foto-foto sebentar dengan latar candi Borobudur yang keren banget malam itu stupanya nyala. Diakhiri dengan makan indomie dulu sambil nunggu gak macet deh baru menuju mobil.

Udah nih selesai ceritanya?

Lanjut cyiiin bekosh every story has two sides kan yah, dari beberapa hari sebelum perhelatan Waisak berlangsung di social media ramai dibicarakan pro kontra yang datang kesana cuma akan ganggu prosesi ibadah umat Buddha. Pada bilang posisi-in deh yang umat islam ibaratnya kalian waktu shalat Ied trus dipoto-potoin depan muka pake flash, orang-orang lalu lalang di depan shaf kalian. Yang saya rasain tahun lalu ya emang gitu sih, sebel liat-liat orang foto pake flash padahal umat Buddha-nya lagi pada doa. Berhubung waktu itu saya datang dari jam 8 pagi plus kehujanan jadi sampe pelataran candi duduk manis kecapean ikut prosesinya sampe pelepasan lampionnya. Oh iya makanya kemarin sengaja gak bawa dslr karena selain berat saya mau enjoy sama seremoninya ini

Nah yang tahun ini gimana Cile?

GAK PAHAM LAGI RAMENYA KAYA GIMANA DAN JATOHNYA JADI RUSUH SIH

1. Saya datang jam 9 malem udah gak bisa gerak liat crowdnya orang-orang pada berdiri, tahun lalu semua orang duduk manis ada sih yang pada berdiri juga tapi sebanyak dan serusuh kemarin. Ibaratnya tuh yah taun lalu saat pradaksina saya pergi ke booth lampion untuk beli, dan bisa balik lagi nemuin temen-temen saya yang duduk nunggu kalo kemarin mah wasalam aja situ kepisah sama temennya barang sedetik yuk dadah babay bisa susah ketemunya saking penuhnya. Hiiiiy

2. you are what you wear, tahun lalu saya liat beberapa pake celana pendekan juga dan kemarin mungkin karena yang datang juga berkali lipat kali yah jadinya yang saya liat lebih banyak lagi dan yang udah pada dandan maksimal, pake hotpants, pake tanktop, malah ada yang pake clogs dan heels dong di tanah-tanah becek gitu trus full make up pula demi nanti fotonya kece dengan latar the flying lanterns trus nanti di Path apa buat dijadiin dp BBM dan ternyata dandanan anda kemarin sia-sia aja pemirsaaaaah. xixixixixi

3. Ya gpp kalo emang mau being a part of Vesak ini dan tujuan lo mau liat 1000 lampion terbang, tapi pelis deh it’s a religious ceremony not a lanterns festival. Syebeeeel denger orang-orang pada bilangnya mau ke festival lampion

4. Karena saya gak buka-buka twitter dan social media lainnya, dan tahun lalu juga saya baru malem naik ke pelataran candinya karena dari siang sampe malem nunggu dibawah aja jadi gak tau apa yang terjadi. Sampai akhirnya liatlah foto di Plurk temen saya Febry, dan di Pathnya Mitha tadi pagi

BLKnk_hCEAEb_koimage from Febry’s Plurk

IMG_2151[1]image from Mitha’s Path

Dan baru hari minggunya saya pantengin TL Twitter saya dan baru ngeh apa aja yang terjadi di perayaan Waisak kemarin, sintiang sih itu orang-orang yang gapunya manner gini apalagi setelah saya baca TL ini hmmm beneran traveler gila. Oh iyayang saya baca juga tadi di TL-nya @BorobudurPark kalo lampionnya diterbangin tadi malem pasti dengan khidmat dan khusyu sih saya rasa. dan saya setuju sama @BorobudurPark bilang kalo Waisak di Borobudur nanti untuk umat Buddha dan media yang ngeliput aja jadi umat yang berdoa pasti lebih khusyu karena ini acara sakral kan malah ternodai sama pengunjung yang gak bisa menghargai.

Hihihihihi demikian lah cerita saya ikut dalam prosesi Waisak tahun ini yang sangat berbanding terbalik sama yang saya datangin tahun kemarin. Hari minggunya saya dan Utha udah pulang lagi ke Jakarta naik kereta jam 12 siang setelah jam 3 paginya baru nyampe di rumah Gaga di Ungaran dari Borobudur. Jadi bener-bener trip kemarin tuh trip abis di jalan aja tapi enjoy cekikikan aja sih, nyesel sih enggak ya cuma sedih aja sama Utha jadi gak kesampean deh liat 1000 lampion di Borobudur. Dan juga yang paling sedih saya yang udah ngebayangin bakal temu kangen sama Semarang yang terakhir saya kunjungi awal 2011 deh kalo gak salah trus nafsu liar makan tahu gimbal gak kesampean karena biasa deeeeh kebiasaan saya last call mau naik pesawat ataupun kereta kaya kemarin.

IMG_2159[1]‘ini kita minta doa kok pada nulis wishes, hopes, and prays di lampion, minta doa mah shalat’ – kemudian ketawa bareng jam 1 pagi abis makan indomie X)))))) (peluk satu-satu)

IMG_2165[1]

tetep girang meski kebasahan | my vesak girls this year | yang sama pacar pas dingin meluk pacarnya, yang single pas dingin moto yang lagi meluk pacarnya kali aja jadi gak dingin lagi, huft | foto bersama Tuan Muda dan pisangnya | padahal udah pengumuman keretanya datang tapi sempet-sempetnya foto | HIJABERS, SAMA-SAMA PAKE TURBAN DAN SCARF

IMG_2153[1]Pemudi-pemudi santai yang tidak ambisius dan kebanyakan uang mengisi weekendnya numpang cek-in dan sarapan di luar kota X)))))

Oh iya yang lucu ini pertama kalinya dalam hidup saya dan dalam sejarah per-traveling-an saya beneran minta izin sama orangtua saya mau kemana sama siapa dan terharunya jam 5 pagi mau dianterin ke stasiun. Biasa kan Mamah saya susah ngizinin, dan sampe saya traveling Waisak tahun lalu, ke Jogja jaman kuliah sama temen-temen, ke Semarang sendirian naik bis, sampe ke Singapur, ke KL ya ada yang bilang dengan bumbu boong dikit tapi kebanyakan kalo tripnya domestik ya blaa aja Mamita gak tau sama sekali anaknya di rantau ngapain xixixixixi. Ndilalahnya ini trip yang kemarin direstui orang tua dengan sepenuh hati hitungannya malah gak lancar bhahahahahahahak *besok besok gak bilang lagi aja apa yah? :p *

IMG_2161[1]Three things cannot be long hidden: The Sun, The Moon, and The Truth – Buddha. Happy Vesak 2557BE/2013, Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta

anyway ada good article yang wajib dibaca mengenai Waisak

Advertisements

High Expectation

Bulan Ramadhan ini kebanyakan gue di Bandung malah dari hari pertama puasa gue di Bandung dan baru sempet 3 kali buka puasa di luar yaitu sabtu 2 minggu lalu ke Punclut sama Retha trus sabtu kemarin ke Pino Pizza sama Vita di Buah Batu, dan kemarin ke Sushi Tei Sumatera sama Utha.

Nah selama Ramadhan ini juga gue sempet 2 kali ke Yakarta yang pertama cuma minta tanda tangan Pak Dospem di Central Park hari senin lalu lanjut buka puasa bareng keluarganya Mr yang mana gue dateng udah setengah 7 karena Yakarta macetnya amit-amit mana dari Central Park sana ke Cilangkap pula, dan yang kedua Kamis kemarin ke Yakarta dalam episode pindahan dikit-dikit mindahin 1 kardus barang yang udah gak kepake di Bandung trus sorenya gue makan Mie Laiker di Kuningan City sama Ripe atas dasar kengidaman nih anak yang seminggu sebelumnya udah menye-menye di BBM minta makan Mie Laiker.

Sebagai duta kuliner penasaran dong ana sama si Mie Laiker ini plus bung Ripe pun semangat banget nyodorin foto-foto Mie Laiker via BBM yang mana akhirnya gue pun ikut sercing-sercing.

How how how how rasanyaaaaaah?

Okelah

Okelah bagi gue artinya ya okelah gue bakal mau makan lagi kok tapi ya kalo emang pengen aja atau emang diajak makan disitu aja gak menggebu-gebu banget pengen balik lagi. Kemarin gue makan Mie Laiker yang Tom Yam dan Ripe yang goreng. Pada dasarnya akik gak suka kuah-kuahan pengen mesen yang goreng tapi kok gak kreatif banget kalo samaan gitu. Tidak mengecewakan kok asli deh, tapi buat gue gak W-O-W aja yah ceu, mienya kebanyakan bagi gue dan ukuran mie-nya gedang-gedang yah maaaaaaaaak berasa akik makan cacing pita. Mie Laiker gorengnya Ripe pun menurut akik kaya mie tektek abang-abang aja menurut gue loh ini kalo menurut dia mah enak banget ampe tandas itu piringnya.

Gue belakangan ini jadi mikir, tiap makan di Yakarta kok ketika ekspektasi gue udah sangat tinggi pas datang dan nyobain ya gak sesuai sama si review sebelumnya ini bukan yang pertama sih yah sampe akhirnya gue tau sendiri jawabannya. Apa-apa selalu gue bandingin sama kulinernya Bandung. Bandung tuh udah tolak ukur dalam hal perkulineran gue yang hobinya selain makanin harapan kosong juga makanin makanan ciamik disini. Jadi nih yah jadi gue akan membuka jiwa kalian tentang betapa gue gabisanya move-on dari kuliner kota ini

1. Bebek Ali Borromeus

Pertama nyobain bebek tuh di Purworejo pas mau ke Jogjes sama Mamita, disitu ana trauma dong yah soalnya dapet alot + amis. Katanya kalo gabisa ngolah bebek ya jadinya suka alot atau amis. Pas gue nyobain Bebek Ali ini karena rekomen temen gue waktu itu.

MASYA ALLAAAAAAAAAAAH, ENAK BANGET

Buat yang belom pernah makan bebek dan gamau nyobain, mending cobain ini dulu deh. Kering gak kerasa bebek deh, trus enak banget intinya mah. Gue kalo makan disini aja mana cukup 1 porsi, bebek 3 juga bisa abis sendirian. Tempatnya tepat di depan RS. Borromeus tenda kaki lima gitu. Nasi + bebek + es teh manis cukup 16k. Kurangnya sambelnya kurang nendang buat gue, kemanisan cyiiiiin. Berharap banget one day Bebek Ali merger sama Bebek Slamet. Bebeknya dari Ali tapi pake sambel Slamet. Beuuuuuh can’t imagine

2. Kedai Ling-Ling

TANPA PERLU BANYAK BERKATA-KATA INI ADALAH TEMPAT PAPORIT AKIIIIIIIIIIIIIIIIIIIK

*Mango Dessert 15k & Ramen 20k – 25k (maap agak lupa udah lama gak makan ramennya, segituan deh pokoknya)*

*Dessert 15k & Green Tea 10k*

*Takoyaki 15k & Okonomiyaki 15k*

*Chicken Curry Rice 20k*

Udah lah yah ini mah wajib fardhu ain kudu harus banget datang kesini, dessert-dessertnya ini loooooooh. Tiap ada temen dari luar kota dateng pasti gue jajanin seret kesini, racunin mereka sampe susah pulang dari Bandung dan rata-rata pada ketagihan. HAHAHAHAHAHAHAHAHA. Ada 2 tempat, 1 di Sultan Agung depan D’loops tapi disitu gak jual ramen dan curry-curry-an ini, 1 lagi di Cihampelas tokoknya lebih gede. Makan disini mah harap sabar yah cyiiiiin, antrinya itu loh suka bikin tobat. Tapi worth it bangeeeeet. Kalo ada yang ke Bandung kabar-kabari gue aja, nanti gue traktir disini deh pokoknya 😀

3. Mie Baso Akung

Semacam yamin-yamin gitu tapi printilannya banyak ada siomay, baso, pangsit, tahu, ceker. Tapi kita bisa mesen mau pake si printilannya apa aja nih yah. Gue sih menyarankan pesennya setengah aja, dikarenakan porsinya cukup gedang kalo buat gue. Harga sih gue lupa yah, tapi gue pernah pas Mei lalu makan yamin asin setengah + BPC (baso pangsit ceker) kemudian datenglah baksonya 3, pangsitnya 4, cekernya 3 dan itu 18k aja maliiiiiiiih. HAHAHAHAHAHAHAHA mati gak loh banyak banget. Jadi boleh juga kalo makannya ramean, si printilannya di share aja gausah pesen 1 porsi sendiri. Tempatnya di Jalan Lodaya

*Yamin Bihun*

4. Cilok Goreng Setiabudi

Duh gimana jelasinnya yah. Gue lupa deh gapunya ini foto cilok, intinya ini cilok ditusuk 3 biji trus digoreng dicocol bumbu kacang sama serundeng-serundeng bawang goreng gitu. 1 tusuk isi 3 harganya serebu. Tempatnya di depan Borma Setiabudi, meskipun ke arah sana maceto yah cyiiiin, tapi tidak pernah menghalangi gue untuk membawa temen-temen atau keluarga yang berkunjung ke gue buat gue seret kesitu. Belinya lumayan antri saingan sama anak smp sebrang tukang cilok ini. Tapi berhubung ana ehois yah anaknya, gamau kalah dong ketimbang desek-desekan sama anak smp doang mah. HAHAHAHAHAHAHA

5. Baso Tetelan Setiabudi

Cyiiiiiiiin, ini sih baso biasa aja tapi dipakein tetelan daging gitu atasnya. Semangkok baso tetelan 9k, gapake tetelan juga bisa kok 7k kalo gak salah. Tempatnya kali limaan juga di depan apotik setiabudi deket bank ocbc nisp.

6. HDL Cilaki

2 kata, Mahal & Enak. Ini tempat seafood paling beres sih menurut gue di Bandung, enaknya kesini ramean ceu soalnya porsinya gede-gede gitu lah yah. Dan tentu saja anda perlu berhati-hati dalam memilih makanan, soalnya dese gak nyantumin harga. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Siap-siap nahan napas deh kalo liat bill. So far sih makan disini gue 250-an ber4 tergantung juga mesennya apa. Pesen kepiting seporsi isi 3 sih 90riheng aja pemirsaaaaah, itu juga 2 taun lalu pesennya, mungkin taun ini seporsi setengah yuta poundsterling gue rasa (ditoyor HDL). Tapi asli deh buat yang suka seafood-seafood mah kesini aja, tempatnya di Jalan Cilaki eh tapi sekarang di depan Pusdai juga ada kok. Gatau itu cabang apa itu pindahan, pokoknya sama aja kaya yang di Jalan Cilaki-nya

7. Roti Gempol

Tempatnya nyempil, gue juga mau jelasin susah. Jij kalo pada mau kesini BBM ana aja deh nanti ana pandu (blogger macam apa males jelasin gini. Hahahahahaha) Isinya roti-rotian sama ada yaminnya juga. Jadi ini roti gempol kaya udah lama banget gitu kayanya, sering yang beli oma-opa gitu kesini. Tempatnya kecil tapi oldies-oldies gitu lucuk banget. Range harga akika lufa, apal yaminnya doang 17k

8. Iga Bakar Si Jangkung

Dulu sih semester awal salah satu kunjungan wajib kalo lagi pengen makan enak pas weekend. Denger-denger sih sekarang udah gimana gitu rasanya. Udah lama juga gak nyobain ini iga. Tempatnya di Jalan Caipaganti samping Masjid Cipaganti. Tapi di tiap The Kiosk Bandung juga suka ada kok.

9. Susu Murni DU

Susu murni panas dan dingin. Yunow lah Anna Annisa udara dingin pun teteup minum es dooooong. Jadi udah pasti yang dipesen es susu cokelat. 3.5k deh asaan mah kalo buat yang dingin. Tempatnya di Jalan Dipatiukur deket Unpad situ depan Cititrans yang samping pom bensin sederatan sama Sekeloa. Jualannya di mobil gitu, trus antri pula lagi. Dulu kalo abis begadangan ngerjain tugas jaman tinggal Jalaprang, langsung cuuuus naik angkot kesini sama Icha. Sejak di desa sih mana pernaaaaaaaaah. Dan sekarang bangke loh pas ngetik ini ana langsung fengen Sumur DU. Bedebah -_______-

10. Punclut

Tempat makan sunda-sundaan gitu. Tempatnya di Punclut (gak bantu banget soalnya ribet jalannya) dan akses kesini gak ada angkot jadi pake kendaraan pribadi. Tempatnya saung-saungan pinggir jalan banyak pilihannya tinggal jij mau makan yang dimana. Sabtu 2 minggu lalu sih gue makannya di Teh Ita tempatnya lumayan gede dan lengkap lauknya. Kalo kita makan disini bisa memandang Bandung dari atas gitu kerlap kerlip lampu kota (tsaaaaaaah). Makan disini termasuk murah banget sih yaaaaaaaaaah, gue kemarin makan nasi merah + pepes jambal + goreng belut + bakwan jagung + pete goreng sepapan + teh botol cuma 26k aja loh pemirsaaaaaaah. Padahal itu ana makannya udah cem kuli yang nonstop kerja 3 taun.

11. Bubur Pajajaran

Pertama kali makan bubur ini belom kuliah di Bandung, tapi diracunin sama Om Maki. Jadi ceritanya Om Maki kan tinggalnya di Gunung Batu deket Lanud Husein situ, dulu pas ke Bandung dan nginep di Om Maki pasti tiap pagi makan di bubur sini. Ketagihan lah gue sodara-sodara, nah ketika gue jadi warga Bandung berkuliheeee gue racunin lah teman-teman sama bubur ini. Bisa beli setengah porsi juga dan biasanya gue sih setengah porsi 9.5k yang biasa bukan yang spesial. Tempatnya deket Lanud Husein aja pokoknya, deket travel Andy ari teu leupat mah. Hiihihihhi

11. Nasi Bakar Cimandiri

Letaknya di belakang Gedung Sate, jadi nasinya dibungkus daun pisang trus dibakar. Nasinya sendiri kaya dibumbuin gitu trus ada teri-teri kecilnya, ada pilihan bermacam lauk dari paru, ikan, ayam dll. Ada paketannya juga deh 15k apa berapa gitu. Pookonya makan disini mah paling banter 20k gue rasa. Agak-agak lupa juga. Oia di belakang Gedung Sate ini ada 2 tempat nasi Bakar. Gue biasanya yang lesehan bukan yang pake bangku. Tempatnya bukan yang bagus aja pokoknya, Nasi Bakar Cimandiri 15 deh kalo gak salah.

12. Cuanki Serayu

Kalo di Yakarta kaya cuanki yang di abang-abang pikul gitu, disinipun ada yang dipikul. Nah ini cuanki ada tempatnya gitu, isinya mah sama aja kaya cuanki abang-abang pikul tapi disini juga ada batagornya juga. Tempatnya di Jalan Serayu, range harga 8k gitu lah.

13. Kupat Tahu Gempol

Untuk ukuran kupat tahu deket kampus gue yang 4k ini tentu saja termasuk laham yah ceuuuuu karena harganya 10k dan porsinya secumit macam ketoprak ciragil di Jakarta. Tapi herannya ini kalo beli pagi antri aja sih pemirsaaaaah, dan yang makan juga kece-kece pisan yaaaah bermobil-mobil gitu. Pantes aja sih harganya mahal soalnya dese tau yang beli tajir-tajir kayanya. HAHAHAHAHAHAHA. Tapi enak sih emang, sayang tempatnya kecil banget kalo mau makan disitu mesti antri. Letaknya sebelum Roti Gempol, dan ini cepet abis loh jam 9 atau 10an aja udah abis.

Sekian dulu yah review-review kuliner Bandungnya, nanti kita lanjut lagi sama tempat nongkrong asoooy. Ana ngantuk nih dan pegel juga. Semoga postingan kali ini membuka cakrawala kalo makanan yang suka di dewa-dewakan di Jakarta (dan di tempat lain) mah kalo dibandingin di Bandung gada apa-apanya, apalagi dari segi harga. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Merekap-rekap

Ini judulnya rekap selama 5 hari gue numpang haha-hihi di Yakarta

Sabtu, 14 Juli 2012

Gue dari Bandung pagi-pagi jam setengah 7 langsung ke kosannya Gaga temen kampus gue yang sekarang lagi kerja di BII Kuningan Jakarta. Karena sebelumnya gue janjian Selasanya ngajak dia dinner di Holycow Steak, apa daya ternyata gak sempet kan dan akhirnya gue janjian lunch aja sama dia. Sampe kosan Gaga di Setiabudi masih leyeh-leyehan bego-bego ngantuk karena gue belom tidur dari jam 2 malem. Baru jam setengah 2 lah meluncur ke Holycow Senopati, gimana rasanya???????

Biasa

Ini pandangan dari kami berdua selaku bukan penikmat steak sih yah. Gue sama Gaga makan Wagyu Sirloin 98k dan Wagyu Rump 95k. Emmm ya kaya steak-steak biasa aja gitu, gue mah anaknya mureeee demennya steak tepung di WS. HAHAHAHAHAHA. Mungkin yang penikmat steak sih bisa bedain kali yah. Oia minumnya ice lemon tea 13.5k dan bisa di refil, trus kita malah tergila-gila sama dessert di Holycow yaitu tiramisunya Wemisu. Gue beli yang original 15k, makan berduaan ampe melet-melet keenakan.

Pulang dari Holycow gue ke kosan Gaga lagi, trus BBM-an sama Mitha emang janjian mau ketemu sih kalo dia gak jauh mah. Tadinya mau ke Convivium Pangpol, tapi jadinya ke The Goods Diner SCBD. Yowes begitu sampe kosan langsung Ashar dan gue sama Gaga cabut ke SCBD nemuin Mitha ada Joe sama Ega juga pacarnya Joe. Haha-hihi sitik atau lebih tepatnya gue di ceng-cengin sama Ega dan Gaga trus langsung pulang deh sekitar setengah 6-an. Oia The Goods Diner ini katanya pindahan dari Plaza Indonesia, gue pun baru tau sih. Tempatnya asik di Fairgrounds SCBD situ tepat di bawahnya Lucy In The Sky, untuk harga ya so so lah harga-harga Yakarta untuk ukuran kafe-kafe yang kurleb 100k untuk makan dan minum. Tapi seru kok tempatnya

Lanjut nih yah, kelar The Goods Diner janjian sama Anggun ngejemput gue ke kosan Gaga. Jam setengah 7 tak tentu arah kami mau kemana, emang kebiasaan random yee masuk mobil dulu kemananya mah belakangan. Anggun bilang mau tau BSD, akhirnya kita ke BSD lah lewat dalkot dan pinternya tol ke Tangerang kelewatan aja itu pemirsah. Akhirnya keluar Angke muter balik masuk tol lag dan lewat jalan biasa dari Daan Mogot

ASLI JAUH BANGET!!!!!

Ternyata kalo masuk tol lagi dari Angke gada pilihan ke Tangerang lewat tol yang mana emang mesti lewat jalan biasa. Yasalam itu gue mau nangis di jalan karena gak nemu-nemu tanda kehidupan yang bener. Segala lewat pojok busana lah mall-mall di Kalideres situ. Sampe akhirnya muncullah tulisan BSD di plang-plang ijo penunjuk jalan. Iya gue sangat menyembah plang ijo penunjuk jalan selama perjalanan kemarin, sampe akhirnya nemu juga Living World sama The Flavor Bliss yang udah bikin kita bahagia bener. Bentar sih cuma 1 jam juga kok gak macet. Trus norak-norak di Alam Sutera lanjut makan di Kopitiam trus pulang deh

Minggu, 15 Juli 2012

Janjian nasi goreng bakti sama Gaga lagi. Sore jam 5an gue berangkat dari rumah trus di jemput Gaga di Dukuh Atas then lanjut kan tuh ke Senopati. Pas lewat SCBD gue inget Ka Teppy. Ya jadi Ka Teppy ini adalah salah satu blogger yang sering gue blogwalking-in dulu, ini alamat blognya. Sampe pada akhirnya karena suatu hal (kapan-kapan gue ceritain deh) kita jadi deket. Gue di jalan ngetwit ke dia

Lapor Bu Lurah SCBD ka @teppy87, eke lagi nasi goreng bakti nih ka tep. Yuk yuk sindang ceu 😀

Yang mana baru nyampe nasgor bhakti pas gue mau mesen eh ada telpon dari dia, nanya gue masih lama apa enggak disitu. Gue bilang gue baru aja nyampe. Yaudah akhirnya disusul lah gue sama dia. Sebelum dia dateng gue bilang sama Gaga

N:  Ga nanti ada temen gue loh

G: Siapa?

N: Teppy namanya, it will be our first meet

G: Lah kok bisa?

N: Gue suka baca blognya dia, then la la la la la la

G: KOK BISA??? *mulai gak biasa*

N: The power of dunia maya cyiiiin

Iya bener ini adalah pertama kalinya gue ketemu Ka Teppy. Pas dia dateng ya cipika cipiki trus gue kenalin Gaga terus yaudah aja cerita-cerita seru semua hal sampe akhirnya ngobrolin traveling dan gue bangga ternyata yang pengen ke Malaysia cuma buat foto di depan Petronas gak gue doang, Ka Teppy juga dan jadi pengen ke Malaysia pulangnya naik kereta malem ke Singapura trus cabut Jakarta. Aamiin nanti kita realisasikan kapan-kapan yah Ka Tep

Anaknya seru banget, berasa kenal lama aja sama dia, pun Gaga yang baru gue kenalin nyambung-nyambung aja pas ngobrolnya. Kita ngobrol sampe jam 9-an trus Gaga nganter pulang Ka Teppy, gue sambil mampir Holycow beli Wemisu buat Gaga di kosan, pulang deh abis itu. Oia untuk si nasgor bakti ini start from 17k dan bener kata Ka Tep rasanya gak spektakuler amat mendingan nasi goreng kebon sirih kesayangan gue deh. Asli untuk ukuran dibela-belain dari Cibubur mah ya biasa lah. Hehehehe

Senin, 16 Juli 2012

Hari ini janjian siang ketemu dosen pembimbing gue di daerah Kuningan. Buset gue enek banget dari hari Sabtu ngelewatin Kuningan berapa kali. Pagi ke Cano dulu ngeprint lanjut ke Cawang naik kereta dan nunggu Pak Dospem jam 2. Kelar ketemu Pak Dospem janjian balik sama Anggun, dan sampe rumah jam 5 gue udah mabok kecapean macet aja sodara-sodara langsung tidur bangun jam 2 pagi. HAHAHAHAHAHAHA

Selasa, 17 Juli 2012

Gue ke Reading Room Kemang sama Anggun Shane nemenin Anggun skripsian. Emm tempatnya sih enak lah yah gue bisa tiduran di sofa gitu leyeh-leyeh bahagia tapi, minumannya sih kurang lah. Gue minum iced chocolate dan asa aneh gimana gitu, trus dikit dan harganya lumayan mehong yah disitu kalo makanan sih gatau gimana. Sampe jam 3 gue di Reading Room terus ngedrop Shane ke Sency dan pulangnya gue kejebak demo pas mau masuk dalkot. Yaolo amit-amit deh macetnyaaaaaaaaaa. Sampe rumah lagi-lagi gue tepar langsung boboks bangun-bangun jam 2 malem lagi. Duh Gustiiiiiiiii, BIG-NO-NO deh ana tinggal di Yakarta, jangan sampe. Aamiin

Rabu, 18 Juli 2012

MATA GUE DI GIGIT SEMUT BENGKAKNYA MASYA ALLAAAAAAAAAH!!!

Iya jadi ceritanya abis shalat subuh gue tidur lagi kan tuh sekitar jam 8 pagi. Pas bangun jam setengah 1 siang buset udah sakit gitu dan bengkak, padahal niatnya mau ketemu Ibunya Mr kan, akhirnya gue males aja dengan mata kaya gitu tapi akhirnya sore jalan sama Anggun Shane Nad dalam rangka early birthday dinner-nya Anggun di KOI Kemang. Sampe KOI ada aja yang di komentarin sama kita berempat, udah ngobrolnya gak bener lagi semua aja di bahas-bahas dari pasang susuk, syahrini, striptease di alexis pokoknya random bikin ketawa-ketawa bego. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Jam 9 udah balik karena besoknya gue mesti balik subuh ke Bandung

Yak demikian rekap-merekap kegiatan di Yakarta yang mana kok kebanyakan isinya makan-makan mulu yah. Bhihihihihihik

PS: Pas gue kelar ngepost ini trus ngecek blognya Ka Teppy dan menemukan muka gue segede dosa di blognya dia. Yak ternyata dia juga lagi ceritain pas ketemu gue. Hihihihihihihi lucu ngepostnya bisa barengan gitu. Silahkan liat disini

RECAP YEKARDAH

17 – 29. 13 days

17

• 9.30 AM. Visiting Mas Ceceu house. Lupa jalan pintas. Keringetan. Belom mandi dari Bandung. Muke cengengesan. Menghemat minum Loka green tea. WOW TERNYATA JALAN PINTASNYA BIKIN SAKIT HATI KARENA DEKET BANGET MAMAAAAAAH. 12.30 PM Pulang 🙂

• Anggun Shane Mychun. Senayan City. Sushi Tei. Mychun Bday cake. Pasha Ungu makan disamping meja kita. HUWOW INI SNEAKERS ASISTENNYA PASHA.

• Parish Cake. Menghias kue rasa cinta.

• Sate Sambas Blok M

18

• Anggun. Happy birthday Sandy. Acieeeee 22 tahun. Resmiin dong resmiin

• Anggun Mitha Retha Malisa. Margo city. DDR Timezone. Hop-hop buble. Yoshinoya. Nav karaoke. Nyanyi curhatan. HAHAHAHAHAHAHA

19

• Vita. Sushi Ya. HAHA-HIHI. “Gue ngerti perasaan (masukan nama panggilan Mas Ceceu disini) butuh tempat berkeluh kesah, emang gilak nih Cililitan kalo macetnya gini, gue juga stress nyetirnya”. HAHAHAHAHA

20

• RIP Dek Iyaz 😦

• Ketoprak Ciragil. Gue sama Anggun sama-sama gak bawa dompet. Berpegangan erat pada 110ribu yang nyelip di kantong celana gue.

• That’s Life Coffee. Senopati. My favorite coffee place :*

• Anggun. Nganterin dia ke rumah Sandy. Lucu liat dese deg-degan setengah mati. Mari hapalkan UUD 45. HAHAHAHAHAHAHAK

22

• Shane. UI. Kansas. akhirnya teh tarik keju juga. Cafe Korea. Kemudian Mychun nyusul

23

• Anggun. Cililitan traffic jam. Tiba-tiba ke Bogor. De Koffie Pot. I love the ambience. The best escape :’)

• After Bogor. Mcd Cibubur. “Apa sik nyet esensinya makan Mcd disini sedari pada Mcd Cijantung dah? Biar unyu liat danau gitu terus kecebur?” HAHAHAHAHAHAHAHAHA asli ngakak gue.

25

• Just woke up and saw The Krucils :’)

26

• Gaga. Kuningan. Bablas sampe Dukuh Atas gegara ngelewatin Australian Embassy. Ambassador. Ampe gilak nemenin dese nyari kemeja laki

• Gaga Mitha Dudit. Nasi goreng kambing kebon sirih. AKHIRNYA MAKAN RUJAK DISITU. Dapet buku dari Mitha Dudit ihiiiw maacih

• Gaga Vita. Grand Indonesia. Berburu midnite sale shopping. Nginep rumah Vita. Saksi Vita putus sama Odon jam 3 pagi.

27

• Wijaya’s Family. Aqeqahnya anak ganteng Raffa. Oh gue mulai mikir nama anak gue ntar. Berasal dari keluarga sunda, maka gue hindari huruf F dan Z. Sekian praktekan

28

• Dheyanne. Merah semua kaya PDI-P. Lunch at Sushi Tei Plaza Indonesia. Forever 21 Grand Indonesia. Stasiun Sudirman. Our second time naik kereta ekonomi Rp 1500 W-O-W.

• UI. Teh Susu Takor. Perpus Pusat lantai 3. “Disini kalau melangkah harus hati-hati, terlalu banyak kepingan kenangan berserakan”.

Thank you my lovely Yekardah. Fakyu macetnya. Sampai jumpa di lain kesempatan

I love you

Vesak Trip

YAAAAAAKKKK TERNYATA TRIP 4 HARI KERJAANNYA ABIS JALAN-JALAN, MAKAN, KARAOKE, KETAWA MULU GAK SECAPEK ABIS MANIS SEPAH DIBUANG #laaaaaah

I had a lovely weekend from May 4th – 7th. And this is my Vesak Trip recap

Day 1, May 4th 2012

Berangkat dari Bandung jam 7 pagi dijemput di pinggir Tol Purbaleunyi KM142 sama Tim #VesakTrip Jakarta yakni Anggun dan Retha. Naik mobil Anggun sama Om Toro a.k.a Papahnya Anggun yang kebeneran pas banget mau ke Jogjes juga. Nyampe jam 5 sore langsung makan gudeg di depan UGM. Malemnya ke House of Raminten di Kotabaru yang bau banget sesajen meeeeeeen ketemuan sama temen SMA gue dan Anggun yakni, Mario. Kelar ngobrol-ngobrol di House of Raminten minum-minum lucu langsung balik rumah eyangnya Anggun lagi.

Day 2, May 5th 2012

Hari ini mau janjian sama Prila temennya Mitha yang udah gue kenal dari lama juga sih. Udah pada tsakep bangun pagi mandi sarapan jam 9 di drop Papahnya Anggun sampe depan Jalan Kali Urang KM13 nunggu di jemput Prila tujuannya mau ke Ullen Sentalu liat Museum yang katanya mistis itu. Sempet nyasar-nyasar dulu kelewatan karena tempatnya gak begitu keliatan tapi akhirnya sampe juga. Masuk Ullen Sentalu bayar Rp 25.000 + welcome drink gitu dari jejamuan entah apalah tapi kok gue pertama abis di rombongan tour museum ini ahahahahak semacam aus yak neng. Dalemnya ada lukisan-lukisan kerajaan, gamelan pokonya gitulah bagus. Selama di tour ini kita gaboleh taking picture di dalemnya dan ada tour guide juga yang jelasin satu persatu tentang ceritanya. Worth it lah kesana, karena gak banyak juga yang tau.

Lanjut ke Stasiun Tugu mau beli tiket pulang tapi ngantri banget akhirnya makan siang dulu di Bale Raos. Jadi nih yah Bale Raos itu atas ide gue yang anaknya mudah kepancing. Oktober lalu kan nikahan anak Sultan noh, terus gue liat ada menu yang juara di resepsi itu Urip-Urip Gulung dari ikan lele, lalu penasaran kan akikaaaaaaaah maka meluncur lah ke Bale Raos restoran punya Keraton yang ternyata enak bener si Urip-Urip Gulung ini rasanya pun endes ceuuuuuu. Kalo ke Jogja sempetin deh makan disini, range harganya mursidah bener lah 30rebu udah kenyang sama minum. Abis makan rencana lanjut ke Keraton nemenin Mitha Prila yang belom pernah masuk Keraton. Namun ternyata Keraton tutupnya jam 2 siang ceuuu lah abis makan aja udah jam 1.45 akhirnya ke Taman Sari aja muter-muter lanjut ke Stasiun Tugu beli tiket dan mulai lah ekspedisi Malioboro.

Di Malioboro bilangnya sih gak beli apa-apa tapi kok banyak yang keincer yah. Gue ngincer jam Casio di salah satu toko deretan Malioboro tapi masih galau pikir-pikir dulu, orang mah ke Jogja beli bakpia lah gue ngebet pengen jam. Beli dompet kulit asal nawar selewat eh dikasih murah ternyata yaudah deh beli. Yang lainnya ya belanja masing-masing, paling banyak Mitha tuh tapi kita pending juga karena kan senin juga balik lagi ke Malioboro. Sempet brenti di Dunkin Donuts Malioboro rehat mimi orens jus dan bikin peta sama Prila dari rumah eyangnya Anggun ke Happy Puppy ring road berhubung traveler yang bernama Nacile nafsu liar pengen nyanyi Sewindu – Tulus. Jalan sampe ujung ke Mirota Batik balik lagi hujan-hujanan cemen mampir dulu neduh makan Lumpia samping Hotel Mutiara yang rasanya oke sih menurut gue gede dan murah Rp 2500 isi ayam, gue nyari yang isi kepastian gada ternyata. KHAKH

Balik ke rumah Anggun dianter Prila, makan malem cuci muka gosok gigi laluuuuuuuuuuuu……… Berangkat karaokean tuh jam setengah 9 malem keluar dari rumah. Karena takut kemaleman besoknya kita mesti pagi-pagi ke Borobudur jadi pulang jam 10an malem setelah gue nyanyi lagunya Tulus, Marcell, Kahitna. FIX BANGET KURANG BAWA SILET DOANG GUE KE HAPPY PUPPY. AARRRGGGGGGGGGHHHHHHHHHHHHHHH

Day 3, May 6th 2012

Udah pada bangun sedari pagi pada mandi dari jam 5.30 dianter papahnya Anggun sampe Hotel Catur di Magelang titip tas karena kita udah sampe dari jam 8 dan check in-nya jam 1 siang kan lanjut di drop ke Borobudur. Kita berempat langsung ngikutin ritualnya pas di Borobudur aja gak ikut kirab jalan kaki dari Candi Mendut secara capek cyiiiiin ini acara pan sampe malem. Karena datang juga udah kecepatan jam 10an ngaso-ngaso dulu trus cari makan siang makan mie yamin depan Candi Borobudur dan ternyata acaranya molor 2 jam jadi jam 1 siang pada baru jalan dari Candi Mendut menuju Candi Borobudur sekitar jam 2 siang peserta kirab muncul dah tuh banyak bener si Mitha pas Biksunya lewat nyiprat-nyipratin air dia malah dadah-dadahin Biksunya bhahahahahahahahak. Kita berempat ikut rombongan belakang then masuk kompleks Candi Borobudur. Ya Allah Ya Rabbi itu Buddhist Muda Indonesia tsakep tsakep bener macam Dong Hae, Kim Bum, So Un, Bi Hun ya pokonya sipit-sipit minta dinikahin lah.

Hujan terus aja gitu ceu, tapi tetep gak mati gaya beli jas hujan plastik trus muter-muter istirahat nunggu sampe jam 7 dari jam 4sore itu sekalian neduh nyemil-nyemil main truth of dare baru deh naik ke pelataran Candi Borobudur yang malem itu KEREN BANGET NYEEEEEEET. Gue udah speechless bener deh ama Candi Borobudur malem itu stupanya kena cahaya lampu sorot, janur, SUPERMOON pulaaaaaaak. Acara Pradaksina yang mana ngiterin Borobudur sebanyak 3 kali juga delay karena hujan jadi baru dimulai jam 9 malem lanjut pelepasan lampion harapan. Sebelumnya beli dulu 1 lampion Rp 100.000 trus ditulis lah harapan-harapan kita dan nama lengkapnya. Gue lupa nulis wish gue aja apa aja yang jelas diantaranya sesimpel “I want to hear my Daddy’s voice”, “Meet Mr. Right One :)”. Untuk hubungan gue dengan seseorang yang agak renggang saat ini “Wish you well, wish me well. Wish us well” cuma doa itu yang bisa gue kirim lewat lampion itu meskipun kita sudah tidak berhubungan baik seperti biasa, namun gue selalu doain yang terbaik kok :’).

INI NIH YANG PALING HEBOOOOOOOOOOOH!!!!

Abis lepasin lampion dan seru-serunya liat keindahan lampion bertebaran di langit plus supermoon juga pan itu tiba-tiba entah darimane bisa-bisanya gue, Anggun, Retha ngeliat ada cewe dilamar di bawah seribu lampion nyeeeeet.

NYESSSS!!!

MAU DOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOONNNNNGGGGGG TAUN DEPAN DIGITUIN MINIMAL DITEMBAK DEH. #laaaaaaaah

Sumpah uda gak ngerti lagi deh Vesak ini bener-bener worth it banget semua cape dari pagi kebayar ama acara puncak pelepasan lampion ini. Taun depan gue kalo dateng pas langsung jam 8 malem aja liat pelepasan lampionnya. Kelar acara balik ke hotel di jemput pake taksi, pokokmya kita traveler manja deh kemana mana naik mobil. Ahahahahahahahak. Sampe hotel laper banget mandi syalala langsung nggragas makan nasi padang ramean.

Day 4, May 7th 2012

Anggun pagi-pagi jam 6 dijemput sama dadakan jadi pulangnya senin pagi gak jadi selasa pagi. Gue, Mitha, Retha balik lagi ke Jogja pake bis dari sebrang hotel. Oia review untuk hotel ini gue nginep di Hotel Catur sekitar 20menit ke Borobudur. Hotelnya enak bersih dapet breakfast range harganya gue ambil yang excecutive Rp 325.000/night + extra bed Rp 100.000 jadi totalnya Rp 425.000 keitung murah sih dibagi buat 4 orang mah malah itu extra bednya bisa buat berdua malah jadi bisa lebih murah lagi kan. Ok lanjut, perjalanan hotel ke terminal Jombor cemen banget 45menitan doang padahal jauh itu men audeh gimana cerita kalo itu jalanan Jakarta mah udah berapa dekade kali macetnya. Sampe Jombor nunggu Prila jemput eh ada rujak es krim yang dari kemaren gue pengenin akhirnya pas gak nyari malah nemu, semacam jodoh lah :’). Rujak eskrim ini bisa rujak serut apa potongan kaya biasa, kita bertiga milih rujak serut terus beneran atasnya dikasih eskrim loh pemirsah, rasa sih gak jadi aneh karena eskrimnya juga gak vanila atau rasa lainnya tapi gak begitu plain juga intinya mah enak lah.

Dijemput sama Prila otw ke Keraton buru-buru biar gak keburu tutup lagi udah jam 12 soalnya kita trus kelar Keraton bingung lah kami The Jakartans mau makan apa karena gak begitu suka yang manis kaya gudeg mau makan oseng-oseng mercon tapi gue sama Retha lagi diare yang mana ke Jogja aja selain berpegang teguh sama Allah dan Al-Qur’an kita juga berpegang teguh sama obat dokter. TARAAAAAAAAAAAAAAA, yuk makan baso. Muter-muter nyari bakso Kuning Gading rekomendasi temennya Prila yang mana Prila juga belom nyobain jadi cari-cari tempat dulu jadinya. Pas nyampe di daerah Kotabaru tempatnya sih kecil trus gak bagus kaya bengkel gitu malah, kelebihannya bisa dikasih taburan ayam suwir atau babat. Gue milih ayam suwir yang lainnya pake babat, dan pas nyobain basonya

ENAK BANGET SUMPAH DEMI TUHAN GAK BOONG YA TUHAN ITU KENAPA BISA BANGET GITU BASONYA TERUS KENAPA MESTI DI JOGJA KAN SAYA SUSAH KALO LAGI SAKAW BAKSO KUNING GADING. HUWAAAAAAAAAAAAAHHHHH MAMAAAAAAH

Seporsinya Rp 12.000 saja tapi enaknya berasa ke tingkatan surga paling tinggi. Dan mulai saat itu resmi gue jadikan baso favorit nomer 2 setelah Akung. Kenapa nomer 2?? Soalnya kalo jadi nomer 1 jauh meeeen bikin sakit hati kalo gue ngidam tuh baso gak kesampean, baso Akung mah tinggal ngesot doang. Gue sama Mitha ampe nambah lah itu dimakan berduaan. Bhahahahahahahak

Selesai makan ke tempat bakpia Mitha beli buat temen kantornya, Retha buat Opik, dan gue tentu saja buaaaaaat Shane doooong. Terus drama di Malioboro beli kalung ampe 3 kali balik dan gue akhirnya beli si jam Casio ini ciiiiin sekalian beliin jam titipannya Anggun. Di tempat jam gue kepikiran untuk beliin si Mas Ceceu (yaolooooooo masih aja kepikiran) jam casio juga karena lucu-lucu banget nyeeeets gemes banget pengen gue beli semua, BUUUUUUUUUTTTT gue inget begitu sampe Jogja terakhir BBM gue nanya dia mau di oleh-olehin apa tapi dia bilang gamau apa-apa berhubung gue udah kaya babu komplek anaknya perasaan banget gue asumsikan lah tandanya gamau ketemu gue nanti soalnya gamau oleh-oleh juga kan. Yoweslah dibanding buang uang dengan percuma akhirnyooo beli 1 aja buat gue sendiri dan itu puas banget beli yang kepengen kita, kepancing sialan sih tepatnya gegara si Anggun.

Kelar belanja-belanja impulsif nunggu kereta jam 7 malem secara itu masih jam 4 sore maka mimik lucu lagi di House of Raminten tapi yang cabang Malioboro numpang ngecharge solat dll cabut deh ke staisun Tugu balik berdua sama Mitha dan Retha langsung Bandung sendirian jam 9 malem.

PERFECT. One of the nicest trip that I’ve ever had. Totally fun! A lot of food, a lot of share, a lot of sing, a lot of laugh, a lot of hope, a lot of pray, a lot of………………

Thanks Prila and Mario

ESPECIALLY THANK YOU, for those who have made my trip Anggun, Retha, Mitha. I love you, and I’m so blessed to know you all :’)

Am so coming there again next year. And, hopefully with you :’)

Tuhan menciptakan satu ruangan khusus di kepala manusia untuk menyimpan kenangan tentang Jogja – @benzbara_

Ullen Sentalu

Address:
Jl Boyong Kaliurang,
Sleman Yogyakarta
Opening Hours :
8.30 am – 04.00 pm.
Open Daily on Tuesday
trough Sunday,
Closed on Monday

http://www.ullensentalu.com/

Taman Sari
Jl. Taman Kraton
Yogyakarta 55133 – Indonesia

Keraton Yogyakarta
Jl. Rotowijayan 1
Yogyakarta 55133 – Indonesia
Phone: (0274) 373 72

Candi Borobudur
Jl. Badrawati 2 Magelang
Jawa Tengah, Indonesia

Happy Puppy
Ring Road Jl. Arteri Utara No. 33
Yogyakarta 55281- Indonesia
(0274) 886035

Gudeg Mbarek Bu Ahmad
Jl. Selokan Mataram UGM
520049, Yogyakarta

Bale Raos Royal Cuisine Restaurant
Alamat: Jl. Magangan Kulon 1
Yogyakarta 55131 – Indonesia
Phone: (0274) 415 550

House of Raminten
Jl. FM Noto 7, Kotabaru
Yogyakarta 55221 – Indonesia
Phone: (0274) 547 31

Jl. A. Yani No.9 Malioboro (lantai 3 Mirota Batik)
Phone: (0274) 588 524

Jl. Kaliurang KM 15,5 (Ngemplak)
Sleman, Yogyakarta

Lumpia Semarang
Depan Hotel Mutiara Malioboro

Bakso Kuning Gading
Jl. Abubakar Ali No.2a Kotabaru
DI Yogyakarta
(depan daerah yang banyak jual helm aja pokonya)

HOTEL CATUR
Jl. Mayjen Bambang Sugeng (Jl. Raya Mertoyudan) No.308 Magelang
Jawa Tengah – Indonesia
Phone: (0293) 326 980
Fax: (0293) 326 919
Mobile: 081 328 413 080
http://www.hotelcatur.com/

Anggri(anna)nggun

Gak ada hidup yang lebih random daripada si Anggun daaaaaaaaan gue. Ok gue mengaku juga kalo random kayanya nama tengah gue dan dia kalo di Jakarta.

Jadi ceritanya udah dari 2 minggu lalu lah ngajak si Anggun ke Festival Balon Udara di Sentul ini kan, kita merencanakan sabtu kelar kondangan dari Vita di Kuningan. Namun ternyata mobilnya Anggun mau dipake malemnya yauda kemungkinan besar gajadi dateng kan nih. Jreeeeeng jeeeeeeeeng, jum’at siang pas gue The Raid di GI dengan canggihnya dia BBM “eh ke Sentul nyoook” dan itu padahal gue masih ada kelas RPM jam 1 setelah The Raid, yaudah lah yah gue cabut ke Sentul akhirnya. Bhahahahahahahahahahak, mureeeeeh.

Sabtu kelar kondangan Vita gue langsung cabut ke rumahnya Mitha cecurhatan + nonton DVD + dimasakin mie meler lagi (ini enak banget tuips). Trus balik dari  Mitha jam setengah 9 malem kan, dengan canggihnya lagi  jam 10an si Anggun ngajak minum susu di……………………………. Cimory Puncak pemirsah. Gak sekalian aja ngajak minum susunya ke Lembang Bandung.

Hari minggunya gue mau balik Bandung kan pagi-pagi gitu, tapi kata si Mamah senin pagi ajalah soalnya pasti Primajasa penuh tuh yang pada abis dari Jakarta. Yauda eke BBM si Anggun kan bilang “eh gue baliknya besok loooooh” kemudian tidak lama gayung bersambut “yoooook kita jalan yoook”. Terdamparlah gue di mobil dia beberapa menit kemudian dengan percakapan yang sepenuhnya berisi pertanyaan pas di sekitaran Pasar Rebo

A: Eh kita mau kemana nih?

N: Hemmm kemana yah enaknya? (nanya balik)

A: Gue gamau mol-mol gitu ahh, ngopi-ngopi deh yuk di rest area Cikampek

N: Emmm bandara aja deh, pe-er pulangnya kalo ke Cikampek gun barengan sama yang long wikenan dari Bandung

A: OK!!

Syalalalalalala ulalalalala, kurang banyak kerjaan apa sik kita ini mau setarbakan aja kalo gak di Cikampek ya ke Erpot. Menurut nganaaaaaa? Bhahahahahahahahak. Gue memilih erpot honestly karena lagi kangen-kangennya sama si Mas Kulkas Dua Pintu ini. Gue masih cemen buat main ke rumahnya minta maaf lalu sembah sujud di kaki Ibunya :(. Gue kangen lewatin semua jalan ini baik senyum bahagia jemput dia tiap tahun di bulan Desember ataupun ke erpot dengan muka gak rela dia pulang di bulan Januari. Apalagi yang gue tau dari adiknya, si Mas Kulkas Dua Pintu ini taun ini gabakal balik-balik lagi kesini. September ini dia graduation dan ngurusin permanent resident di OZ yang gak beres-beres trus kalo gak dapet di OZ dese berencana cari permanent resident ke NZ yang mana artinya September taun kemaren terakhir kali gue ketemu dia. HUWAAAAAAAAAAAAAAAAA.

Perjalanan pulang Anggun menanyakan suatu hal yang bikin dia nyetir sambil nangis dan gue pun di sampingnya ikutan nangis juga dan kita nangis-nangisan bareng.

A: Gue suka mikir, kalo dulu si X gue pertahanin mati-matian kaya Nad pertahanin Rand. Apakah gue bakal kaya Nad sekarang baik-baik aja sama Rand?

N: Emmm gue sih gak mau memaksakan seseorang gun, yang ada dia stay buat kita karena gak enak, kasian, dan terpaksa tentunya. Lo saksi gue kan nyet, nemenin gue dari jam 7 pagi ke rumah Mas Ceceu. Gue gak minta dia stay kan? Ya mungkin emang udah lewat aja masanya gue dan dia dulu. Kalo kemaren gue menye-menye sialan minta dia gak berubah bisa aja sih, tapi yang ada ya pasti beda bukan dia yang dulu lagi karena emang gak dari hati kan.

A: Iya sih gue juga gamau gitu. Tapi gue suka mikir aja kok gue gada usahanya. If I could turn back the time

N: You couldn’t!

Kemudian gue ngeliat dia nangis sesengukan sambil nyetir dan gue pun ikut nangis karena lewat tol sedyatmo trus ke rewind lagi hari-hari dimana tiap taun ya gue pasti lewatin jalan ini. Hal-hal random sama Anggun tuh se-unpredictible jalan hidup kita berdua. Bisa-bisanya dia udah 5tahun pacaran diputusin gegara gendut lah. SHIT

Hell yeaaah, things end when it’s end and thing will rise when it’s start. This is life 🙂

Gak ‘Sempet’ Mandi

Errrrr judulnya bukan sepik itu nyet, emang hari ini ternyata gue gak sempet mandi bukan karena disengaja.

Jadi jadi jadi jadi ceritanya Jum’at ini gue booked The Raid nobar gitu di Blitz GI karena emang pengen renang di Fitness First GI kan nih sekalian nge-gym juga, secara akika udah lama ceuuu gak nge-gym. Uhuk kanjen berat. Yaudah lah yah gue tepin The Raid jam 9 pagi ciiiing.

Pagi-pagi jam 7 udah meluncur tjantik ke GI dan lancar jaya pemirsaaaaaaaaaaaah. Yaowooooh terharu abis itu tol apa hati gue sepi banget nyeeet (ok cukup, stop cil). Sampe GI berubah pikiran gajadi renang dulu deh, secara jam 9 gue mesti turun ke lantai 8 buat The Raid dan gak luncang rambut gue basah-basah ngehek gitu akhirnya body jam ajalah.

Jam 9 lewatan akika ke Blitz kan nih, dan ternyata udah rame aja dong dong dong. Booook pada niat bener dateng pagi, yauda antri kan nih ngambil tiket. Oia ada yang lucu pas gue ngantri tiket, jadi pas antri 2 line gitu kan samping gue ada mbak-mbak gitu ngantri dengan super duper W-O-W. Kenapa W-O-W???? bayangin nih yah, itu jam 9 pagi kan dan dia pake long dress kamu-semua-lihat bahan chiffon/jatoh gitu lah + clog + full make up. Temennya dese gak kalah hebring pake kemeja jeans gombrong + hot pants gak keliatan + boots setengah lutut (langsung meninggal gue).

REK KAMANA CEUUU??? MASIH ISUK KENEH, KAREK GE JAM 9.

Secara gue aja belom mandi pake kaos oblong + jeans + flatshoes dan keringetan ngehek abis nge-gym kan yah, langsung merasa gak kece tapi lebih kasian liat mereka sik. Pengen gue foto tuh buat bahan ceng-cengan ntar sama geng rumpi tapi daripada gue digampar kan kalo ketauan yaudah gue urungkan niat mulia gue buat foto itu dua orang W-O-W. Bhahahahahahahahak. Sayangnya gue sendirian, gabisa live ngecengin.

Oia gak sengaja liat nama si Mas Ceceu di daftar hadir nobar (anjiiiing berasa sekolah nyet bilang daftar hadir) yauda akika ВВМ dese pan, eternyata beneran dia nonton juga dan ternyata sama Adiiiiiiiit anak UI dulu barengan ketemu di ultah Mitha dan sempet nganterin gue ke stasiun subuh-subuh maka cipika-cipiki bentar soalnya mesti buru-buru masuk studio. Huhuhuhu kangen berat padahal eke ama deseh. Trus gue dalem studio ngantuk sih nyet sebenernya, keren tapi itu The Raid braaaaay cocoknya buat jomblo tuh soalnya banyak adegan tembak-tembakannya (laaaaaah, menurut nganyaaaaaa)

Semacam pengen bobok di peluk Sersan Jaka tiap malem X)))

Baliknya gue mau ke Indonesia International Hot Air Balloon Festival di SICC sama Anggun dan Shane, tapi pas gue keluar banget studio lagi di lift dikabarin Oma-nya Shane meninggal. Ok akhirnya rencana berubah jadi ngelayat dulu dan gak sempet ke lantai 11 buat numpang mandi di Fitness First, syutralah yak boooook namanya juga duka cita dadakan gini kan. Yang bikin sedih tuh ternyata hari ini Oma-nya mau ikut kebaktian Uwa Okto yang mana Uwa gue baru meninggal kemaren siang. Jadi keluarga Mamih gue ini satu gereja sama keluarganya Shane. Huwaaaaa kebayang Oma-nya mau dateng ke kebaktian pekuburan, eh malah nyusul juga 😦

After ngelayat Oma-nya Shane yang mana eke belom-belom mandi juga langsung cabut ke Sentul City buat ke festival balon udara ini kan. Gue semangat kesini dikarenakan pengen liat aja rasanya orang-orang digantung gitu, secara selama ini seringnya ngerasain kan :’) (taeeeeeeeee apa-apaan nih). Yang bikin ahey dari ini festival adalah, jadi kalo mau ngerasain digantung-gantung selama 45menit lo mesti bayar 2jeti. YAK 2 JUTA! Sodarah-sodaraaaaaah. Padahal mah kalo pada mau ngerasain digantung, jadi gue aja kan :’) (apapula lagi ini cileeeeeee).

GANTUNG AKU MAS, GANTUNG AKU!!!

Kelar Sentul balik dengan muke kucel bin kumel, tanpa tenden aling-aling langsung mandi begitu sampe rumah. Daaaaaaaaaaan besok gue mesti bangun pagi lagi kudu kondangannya ke Vita temen SMA gue di Kuningan. Hobaaaaaaah.

Trauma Singapura

Seperti janji mulia gue pada postingan sebelumnya gue lagi lagi lagi dan lagi ini adalah curhat guys mhuehehehehehehek

6 dan 7 februari kemaren gue ke Singapore suatu trip tolol seumur hidup yang padahal sudah dicanangkan sedemikian rupa dari seminggu sebelumnya (yakaleeee seminggu waktu pencanangan). Partner liburan kali ini adalah Mamahnya Mas Kulkas Dua Pintu yang ternyata di H-3,5jam take off ke Singapore dese membatalkan aja gitu saudara saudara se-cilangkap raya (CANGGIH CIIING). Berhubung akhirnya gue di tawarin suruh berangkat sendiri yaudah lah shaaaaay akika ngabur sendirian kesana. Inilah ceritanya……

6 Februari 2012

Keyakinan kuat berangkat sendirian karena gue tiba-tiba galau trus ini juga bukan Singapore yang pertama kali dan disana cetek banget lah ngapalin jalan sama MRT doang mah kebeneran juga temen gue si Rurry ke Singapore di hari yang sama tapi dia sore gue pagi. Sampe bandara setelah di anter sama adenya Mas Kulkas Dua Pintu (makasih dek, mbak kangen kamu loh  😦 ), check in, imigrasi, la la la, trus di boarding room kan nih gue dan langsung ngabarin Rurry kalo gue akhirnya sendiri trus janjian bakal ketemu disana. Hufffftt, kelar akhirnya gue gak sendirian. Trip Singapore ini gada yang tau temen-temen gue, emang dasarnya Anna Annisa bukan anak pamer jaya suka ngetwit yang belum kejadian di twitter sik (aiiiiiiiihh minta dirajam). Yang tau gue bakal ke singapore Vita, Retha, Mitha, Anggun, Shane, Veby, Dheyak, Qminds, Uni, Icha, dan si Mas Ceceu di paling akhir (loh kok banyak nyet yang pada tau, mhuehehehehehek).

Batavia Air delay ampe jam 7.45 padahal seharusnya gue take off jam 7. Di boarding room gue masih BBM-an tuh sama Tante R. Sampailah gue take off, dalem pesawat gue sebangku sama ibu-ibu dari Bekasi Timur yang liburan ke Singapore ber-9 orang keluarga cokin gitu trus samping lagi mbak cantik banget ya Allah yang bak hati di sinyalir orang sunda dari logatnya dia kerjaannya bolak-balik Singapore karena ada rumah juga disana. Anjis udah kaya, baik, cantik lagi (ok ini gue iri). Gue diapit di tengah-tengah mereka berdua, di pesawat gue kebanyakan ngobrol ama Tante Vera yang dari bekasi, karena si mbak cantik ini biar kata cantik tapi kebluk bet dari belom take off udah molor dengan bahagianya.

Jreeeeng jeeeng tibalah mendarat di Changi dengan jumawa. Hal pertama yang gue cari tentu saja internet area karena Blackberry gue masih belom dapet sinyal jadi gue cari PC langsung buka internet dengan nafsu liar bang kodir check in 4sq dengan tujuan pamer elegan kalo gue lagi liburan di Singapore. MHUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAK jahanam lu cil. Lanjut imigrasi trus langsung ke sky train terminal berapa yah gue lupa buat menuju ke MRT Changi, yak ternyata ez-link gue masih sisa $5 tujuan gue langsung Harbour Front mau nuker duit. Pas di MRT, BB gue akhirnya bisa dipergunakan selayaknya blekberih dan langsung masuklah 8 BBM sama mention-mention tak henti dari SocialScope. BBM paling bego dari Sugest “BANGSAT, LO KENAPA UDAH DI SINGAPORE AJA???????” hahahahaha gue bahagia serta jumawa. Oia, gue langsung BBM Tante R ngabarin udah sampe, terakhir gue read doang BBM dari dia soalnya gue sibuk BBM-an sama Rurry perihal nasib gue di singapore ntar gimana, baik hatinya Rurry mau numpangin gue semalem di KBRI tempat dia nginep :’)

Nyampe Harbour Front yang bulan November lalu udah gue khatamin saking seringnya bolak-balik sini langsung nuker duit di tempat langganan punya orang Malaysia gitu depan Cocoa Trees lanjut cari Subway yang gue ampe gila muter-muter keparat lupa tempatnya. Akhirnya ketemu juga itu Subway, langsung pesen club longfoot 8inch yang gue sinyalir haram tapi yaudah lah yah bismillah aja gue mah. Pas di Subway gue liat stop kontak dan gue langsung panik, HANJEEEEEEEEEENG DI SINGAPORE KAN COLOKANNYA 3 NYET, asli gue langsung pengen nangis soalnya itu batere mesti gue awet-awet buat janjian sama Rurry. Kelar makan yang setengahnya gue take away akhirnya gue langsung buru-buru cari telepon umum mau telpon Dinda temennya Vita yang November lalu gue inepin. Akhirnya gue terhubung sama Dinda dan dia nawarin suruh nginep di apartemennya, gue bilang gue mau ketemu dia mau numpang nge-charge BB soalnya janjian sama Rurry dan disepakatilah gue ke apartamen Dinda kelar dia kuliah jam 6 sore, posisinya itu baru jam 2an.

Sambil nunggu Dinda pulang kuliah gue datengin tempat yang belum sempet gue datengin kemaren pas pertama ke Singapore, pertama-tama gue ke Chinatown. Gue udah muterin itu Chinatown deh sampe pinter-bego-pinter lagi-bego lagi-trus cape dan istirahat di depan kuil gitu, entah darimana gue tiba-tiba nangis aja depan teras kuil keinget “kok ya nasib gue gini amat sendirian di Singapore perasaan galau dan tanpa tujuan” yaudah gue masuk aja tuh kuilnya trus ikut doa-doa gitu soalnya gue gak nemu masjid buat dzuhur akhirnya gue ganti dengan doa-doa di dalem kuil. Mhuehehehehehehek

Kelar Chinatown gue ke Little India yang gue belom pernah. Bener kata si Mas Ceceu di Little India mah bau, anjaaaaay sumpah gue enek sendiri ama baunya disana. Cape muter-muter little india tanpa arah gue mampir ke sevel beli coca cola $1.8 soalnya gue aus abis bukannya laper makanya belinya coca cola (OK SERAH LU CIL, BEBAS). Gue udah bego bingung mau ngapain dan masih aja jam 4an, akhirnya gue anteng jaya numpang duduk di MRT Little India 2 jam lamanya. Anjeeeeeeeng sumpah bete abis, dan akhirnya disitu pula batere gue abis.

Dengan perjuangan panjang dan nelpon Dinda begitu sampe di MRT Serangoon, gue ketemu dia abis dari Next nganterin lakinya potong rambut lalu gue di boyong ke apartemennya numpang mandi, ngecharge dan cerita dari awal kenapa gue bisa sendirian di singapore. Karena gak kunjung dapet kabar dari Rurry akhirnya gue memutuskan nginep di Dinda malemnya kita belanja ke Next beli bahan-bahan buat masak tom yam in the middle of the night waktu Singapore gue masak tom yam sama Dinda, dan 3 temennya. Seruuuu

7 Februari 2012

Gue bangun gegara BBM dari si Mas Ceceu pagi-pagi gitu jam 9an, THEEEEEEEEEEEEEEEENNN ANOTHER SHOCKING SODAAAAAAAAH. Jadi ceritanya gue mau mau BBM si Tante R mengabarkan keadaan gue disini, jreng jeeeeeng masa contact dese gada di contact BBM gue. Anjaaaaaay gue di delete saja saudagar-saudagar sekaliaaaaan, langsung gue BBM adeknya Mas Kulkas Dua Pintu nanyain keadaan Tante R dia bilangnya BBnya lagi mati makanya gue gabisa BBM-an. YA MENURUT NGANAAAAAAAAA, kalo BB mati contactnya ikut ilang juga???. Anjirlah gue udah gak ngerti akhirnya gue konsultasi sama si Mas Ceceu mau kemana gue hari itu, gue mau ke IKEA Tampines aja deh abis itu ke Changi.

Gue mandi lanjut sarapan Subway kemaren trus pamit ke Dinda (thank you Dindaaaaaa :*). Ceritanya ez-link gue udah abis makanya gue memutuskan untuk naik bis, soalnya kata Dinda cuma sekali naik bis dari Serangoon situ sampe ke IKEA Tampines. Nanya-nanya lah gue pake bahasa inggris faseh ke orang-orang di halte mau ke IKEA gimana cara, terus dikasih tauin ibu-ibu tua naik bis 81 dan ternyata gue salah halte 4 kali dan si bisnya udah bentar lagi lewat. Dengan kekuatan super gue lari-larian ngejar bis 81 ke halte yang bener di depan Next namun apa daya pemirsah sekaliaaaaaan, begitu nyampe depan bisnya eh si bangsat tutup aja gitu pintunya, anyiiing. Gue nunggu lagi ampe Indonesia ganti presiden pas gue pulang ntar (fix ini lebay sih) jreng jeng bis 81 dateng dan kali ini bentuknya tingkat, horeeeeeee gue senang bukan keparat akhirnya naik bis tingkat di Singapore. Selama perjalanan gue kok ngerasa jauh yah blay, ampe panik sendiri pas udah masuk highway aseli sepi beneuuur ceu dan Tampines udah lewat gue kebawa sampe Pasir Ris. Gue udah mikir anjaaaaay nyasar nih gue, etapi ternyata keliatan lah itu plang IKEA segede dosa di sebelah kanan jalan dan ternyata emang gue mesti turun di halte Pasir Ris terus nyebrang deh jalan kaki. Di IKEA seperti biasa gue makan sweedish meatballs trus minum refill lemon tea ampe mabok. Kelar ngelilingin IKEA dengan penuh imajinasi, gue ke IKEA Food beli coklat sama daims cake buat di bawa pulang. Disinilah tragedi dimulai dengan uang sisa $2.35

Jadi uang gue sisa $2.35 doang nih bray, gue sambil BBM-an kan nih sama si Mas Ceceu yang lagi sibuk-sibuknya ngejar dosen pembimbing di kampusnya dan carito-carito keadaan gue di Singapore.

N: Uang gue tinggal $2.35 nih

C: Egila lo, cukup gak tuh buat MRT ke Changi? jangan di ngepasin gitu lah

N: Cukuplah cukup ceu, Tampines ke Changi kan cuma beda 2 MRT doang. Elu kemaren kan jauh dari Bugis gitu

Gue dengan pede selangit bilang gitu ke si Mas Ceceu ini. Sampailah gue di MRT Tampines sedari turun shuttle bis IKEA melangkah pede dong mau beli tiket single trip dan disinilah semuanya dimulai. Setelah gue touch touch menentukan tujuan ke Changi terpampanglah harga tiketnya $2.70 MENURUT LOOOOOOOOOOOOOO DUIT GUAH TINGGAL $2.35 NYEEEEEETT. Stay cool and keep calm masih ada bis yang harganya lebih murah. Mulai lah disini gue nanya nanya ke Singaporean gimana caranya gue naik bis ke Changi gak lupa dong gue sisipkan cerita naas gue kurang 40cents doang. Tapi emang dasar pada apatis nyet, mereka gak peduli aja sih sebenarnya gue intinya minta 40cents secara gak langsung.

GUE LEMES. Duit di dompet masih ada 200rebu dan masih juga bisa ngambil di ATM. Tapi berhubung itu adalah hari terakhir dan gue abis itu gak belanja-belanja lagi pikiran gue sayang aja mesti ngambil minimal $10 lah di ATM atau nukerin 100rebu di money changer padahal butuhnya kan cuma 40cents. Gue pun akhirnya memberanikan diri untuk minta belas kasihan orang-orang di MRT, gue berniatan mau nari perut trus di sawer apa kalo nemu ada tiang disitu gue mau binal-binal meletin lidah striptease gagal HAHAHAHAHA. Ada anak sekolah cewe kayanya masih smp, gue nyolek dia langsung to the point kalo gue mau ke Changi dan kurang 40cents dan gue ada flight malem ini jam setengah 9 dan gapunya duit lagi. Tuh anak diem trus bilang wait a minute sambil sibuk beli tiket MRT, gue sih mikirnya dia beliin buat gue ke Changi eh pas taunya kelar dia beli tiket yang ternyata buat dia sendiri si anak kecil lucu ini ngasih gue 40CENTS SODARAH-SODARAH. ALLAHU AKBAAAAAAAR gue merasa terselamatkan dengan si anak kecil ini, mungkin kalo gue mintanya 50cents dia bakal nyuruh gue ngerap dulu kali yah (bebas ciiiil)

Langsung gue curhat sama si Mas Ceceu dan cerita ke dia, udah abis deh gue di sukur-sukurin gak percaya omongan dia. Ya abisan kalo percaya omongan dia gue musyrik dong (kriiik, 2 jangkrik saling melirik) sampe Changi masih jam 4 apa jam 5an gitu gue lupa muter-muterin terminal 1,2,3 dulu trus gue check in di JetStar lanjut ke imigrasi deh buat nyari colokan. Gue akhirnya nemu colokan asoy di sekitaran internet area, gue masih lajut BBM-an sama si Mas Ceceu beserta whatsapp laknat sama si Dheyak. Si Mas Ceceu ini sedari tadi ngingetin jangan sampe ketinggalan pesawat, jangan sampe. gue pun masih santai aja secara jam tangan gue masih jam 6.45.

WAKWAAAAAAW setelah gue sadari jam gue itu masih waktu Indonesia soalnya gabisa diganti artinya jam 7.45 waktu singapore dan pesawat gue jam setengah 9 malem. Bagaikan maling sendal, gue langsung lari secepat kilat ke Gate C19 ngos-ngosan soalnya jauh banget kaya dari Cibubur ampe Tanjung Priuk lah itu gate C19 (taeeeeeeeeeeeee) mana di travelator Changi orang-orang tolol pada diem bukannya jalan, asli gue kesel abis. Pas gue udah sampe gate C19 ternyata pemirsaaaaah gatenya pindah jadi D30 yang mana itu adalah gue mesti balik lagi ke tempat internet area tadi trus masih sanaan dikit. Gue lari-lari nabrak-nabrakin orang-orang disitu soalnya gue panik aja ketinggalan pesawat karena belom lama ini temen gue ketinggalan pesawat di Malaysia, gue gamau itu kejadian sama gue. Akhirnya gue sampe Gate D30 yang sianjing juga jauh bener itu blay dari gate C19 pas gue dateng pesawatnya juga banget baru dateng. Fiuuuuuh, selamat lah gue. Flight malam itu di iringi hujan rintik-rintik di Changi dan tidak membawa rekam jejak berupa dokumentasi selama disana, gue meninggalkan Singapura dengan trauma.

“yang bikin ngos-ngosan dari C19 menuju D30”