Moi Too

Saya sadar betul, saya cuma bisa ngarepin kesembuhan dari Allah. Sakit ini kambuh atas izin Allah, dan klopun ntar reda, pasti atas izin Allah juga. – Aul

Aul ini temennya Ovy temen gue, lagi-lagi gue gak kenal sama sekali cuma tau ceritanya dari Ovy.

Lekas sembuh yah Aul, this too shall pass 🙂

Advertisements

Pukpuk

20130708-214329.jpg
*the tired face of us, and we both still looks awesome (digampar antrian busway)*

At the same time:
M: Kuningan (South Jakarta) – Kramat (Central Jakarta) 3HOURS!!!
F: Cilandak (South Jakarta) – Bandung (West Java) about 150km and only 2hours

He needs Elang Indosiar for shooo

Convo (Yang Tak Pernah) Tak Brengsek

Her: ya tapi si cowo ini kayanya pendek deh buat ukuran cowo gak begitu tinggi
Me: tinggi tuh G (menyebut salah satu temen kita)
Her: si G mah pendek nyet
Me: tinggi kali itungannya, dia keliatan tinggi soalnya kurus padahal mah kalo dijejerin sama si S (sebut salah satu temen kami dan si G juga) sama aja, tapi si S jadi keliatan lebih pendek soalnya gempal
Her: iya sih kayanya si cowo ini kaya si S deh, keliatan pendek soalnya berisi
Me: si oknum-yang-gak-perlu-disebut-namanya juga keliatan pendek karena dadanya bidang gitu makanya keliatannya lega kali yah
Her: iya sih dadanya lega tapi sayang hatinya sempit
Me: iyalah sempit, kan banyak yang ngisi
Her: HAHAHAHAHAHHAHAHA brengseeeeek, sesek banget lah yah berarti kalo ada dihatinya si oknum-yang-gak-perlu-disebut-namanya
Me: eyyymmmmm

Dan perbincangan telepon selama 1jam 37menit dengan si mbak dengan clue utara ini berakhir bilang amit-amit pada avanza

Mhuahahahahahahahhahahahahak, cuma kami dan Tuhan yang tau ;p

Cerita Weekend Kemarin

Jadi captured-an tiket kereta yang saya post disini, ceritanya saya akan being a part of Vesak Ceremony at Borobudur lagi kaya tahun kemarin. Nah tapi travel companion saya beda, saya akan kesana berdua temen kampus saya Utha dan janjian juga nanti di Borobudur ketemu Gaga dan Putri pacarnya karena mereka duluan dari Jum’at pagi ke Semarang

Awalnya sih gada niatan untuk kesana lagi karena taun kemarin udah pernah kan, trip ini beneran dadakan dan agak impulsif. Ikhwalnya adalah temen saya Utha pingin liat flying lanterns karena taun kemarin pun saya ikut merayakan waisak di Borobudur mau liat penerbangan 1000 lampion di akhir penutupan vesak ceremony nanti. Yaudah saya bilang ‘yaudah yuk gue temenin’ awal bulan Mei udah hunting-hunting tiket tapi pastinya gimana sih kami berdua masih santai aja karena belom pada gajian, dan ngeliat harga tiket kereta kok mahal kami memutuskan untuk gak datang sampai pada akhirnya Utha liat postingan di Path salah satu senior kami ngepath foto penerbangan 1000 lampion dan langsung kepancing. Okesip, langsung booking tiket kereta saat itu juga kamis 16 Mei H-9 Waisak HAHAHAHAHAHAHA

Saya berangkat ke Borobudur via Semarang bukan ke Yogyakarta seperti orang kebanyakan karena saat saya cek-cek tiket kereta ke Yogyakarta pun udah habis dan harganya gila-gilaan juga. Berangkat naik Argo Muria Sabtu 25 Mei jam 7.30am sampai 1.42pm di Semarang kalo menurut jadwalnya. Karena saya sampai Semarang siang sekitar jam 2 dan msih harus melanjutkan perjalanan ke Magelang yang normalnya sekitar 3 jam kalo dari Semarang jadi kami sangat berjudi dengan waktu harus datang sebelum jam 9 malam saat pelepasan lampion ini. Dan kenapa juga milih dateng ke Borobudur malem aja? Tahun kemarin saya datang dari jam 8 pagi dan mati gaya sendiri nunggu sampe jam 9 malem, jadi yaudahlah liat jadwal kedatangan keretanya jam berapa insha Allah sampe, Bismillah Trip lah ini lagipula disana udah ada Gaga dan Putri yang sudah duluan datang dan bertugas daftar beli lampionnya.

Sampe Stasiun Semarang Tawang keretanya ngaret 30 menit dari jadwal, begitu sampe saya langsung naik becak ke tempat travel Rama Sakti gak jauh dari stasiun yang sudah kami pesan sehari sebelumnya berangkat jam 3 dari Semarang menuju Magelang. Di travel cuma ada 3 penumpang dan berangkat tepat jam 3 sore, nah ditengah perjalanan kok ada yang janggal yah ketika travelnya menuju komplek perumahan. Oh my God, ternyata travelnya jemput penumpang door to door gak langsung menuju Magelang. Cakep, saya sama Utha langsug liat-liatan trus liat jam ngitung ulang estimasi sampe Magelang bisa meleset nih. Tapi untungnya ternyata yang dijemput door to door cuma 1 keluarga bertigaan gitu, 5 orang lainnya di pool yang kita lewati menuju Magelang gak dijemput 1- 1 lagi. Duh leganyaaa

Meskipun gitu kami gak tau perjalanan menuju Magelang aja memakan waktu sekitar 2 – 3 jam kalo normal, nah apa kabar nih lagi Waisakan gini yang kalo saya liat di social media antusiasnya tinggi pada mau ke Borobudur juga. Untungnya partner trip saya anaknya juga santai gak ambisius, dia bilang ‘ya gue sih mau liat lampionnya terbang aja. Syukur-syukur bisa nyampe tepat waktu, tapi kalo pas gue datang udah pada diterbangin gak sempet nulis wish ya gpp, yang penting liat aja kok’ . Okelah namanya juga impulsif dan liat aja nanti trip yaudah deh saya juga santai lagipula Gaga udah ngabarin dia udah daftar beli lampionnya udah ada kupon.

Perjalanan menuju Magelang lumayan lancar gak macet dan hujan, lalu mulai agak macet di daerah Secang kalo kata Gaga itu udah gak jauh ke Magelang. Macetnya sih karena jalannya menyempit jadi untuk 2 mobil untuk 2 arah ditambah ada iring-iringan mobil pejabat pake voorijder ke arah Magelang juga yag curiganya saya sih mau ke Borobudur juga. Hamdallah jam 7.50pm kami sampe di pertigaan Plabangan dan masih harus lanjut naik bis kecil (kopaja) atau ojek menuju ke Borobudurnya. Saya sama Utha prefer naik ojek sih karena kan jalan masuk mobil ditutup dari jam 5 sore, daripada mesti ribet jalan kaki atau ngojek lagi dan lagipula setelah kami lihat udah gak ada bis menuju Borobudur karena udah malem juga kali yah. Untungnya pas turun saya liat ada pangkalan ojek, udah harap-harap cemas kalo gak ada ojek naik apa karena jalan menuju ke Borobudur tuh sepi gak ada angkutan umum. Naik ojeklah kami ke Borobudur oh iya tarifnya 25k, tapi ditengah jalan ojek yang saya naiki bannya bocor akhirnya saya pindah ke ojeknya Utha jadi bolu (bonceng tilu in sundanese a.k.a bonceng tiga hihihi) jadi bayarya 20k deh udah gitu hujan rintik-rintik sepanjang jalan tapi kami sih udah pake jas hujan dari turun travel.

Sampe Borobudur jam 8.30pm saya masuk lewat gate 7 Manohara Resort, dan itu membludak lautan manusia desek-desekan karena pagernya ditutup cuma dibuka dikit muat untuk 1 orang aja. Kalo tahun lalu kan saya masuk ke Borobudurnya lewat gate 7 juga tapi barengan sama peserta kirab para Biku dari Mendut jadi sempet kaget sih liat desek-desekan kaya kemarin. Begitu berhasl lewatin gate 7 ternyata belum selesai pemirsah, kami harus ngelewatin pintu metal detector yang tau lalu sih saya gak tau ada apa enggak karena saya siang juga kali yah masuknya jadi gak tau. Baru deh abis itu kami menuju pelataran candi Borobudur tempat upacara berlangsung dan masih tetep gerimis.

IMG_2158[1]lautan manusia depan gate 7

Di pelataran Candi Borobudur alhamdulilah saya ketemu Gaga sama Putri, karena susah sinyal selama disana kecuali sms-an jadi gak kebayang kalo gak ketemu mereka apa kabar pulang ke Semarang nantinya hihihi. Dan sumpah demi Tuhannya Arya Wiguna, itu crowdnya gilak-gilak-an ibaratnya mau melangkah aja susah sesusah melangkah ninggalin kamu pokoknya beda banget pas tahun lalu saya datang. Dan ditambah hujannya gak brenti-brenti aja padahal udah jam 9malem, pas tahun lalu juga hujan sih dan berhenti pas mau pradaksina lalu pelepasan lampion. Nah kemarin udah sempet ketar-ketir lampionnya jadi apa enggak yah karena hujannya bukannya reda tapi malah masih aja meskipun gak deres-deres amat. Kami berempat sih pake jas hujan jadi gak basah-basah amat, gak kebayang itu yang pada gapake jas hujan gak bawa payung pula dinginnya kaya gimana. Brrrrrr

Sampe akhirnya Gaga ketemu Fiary (temen kampus saya yang juga datang bareng temen-temennya tapi gak bareng kita) dan bilang kalo kupon lampionnya ditukerin uang lagi bukan lampion karena kata panitia gak memungkinkan nerbangin lampion saat hujan gini. Belum ada keputusan resmi sih, jadi saya bilang ke Gaga sama Fy nanti aja dituker uangnya, soalnya tahun kemarin juga sama hujan gini dan dibilang gitu juga tapi alhamdulillah reda dan jadi diterbangin lampionnya. Ternyataaaaaaaaa ya hujannya gak reda-reda juga sih dan panitia Walubi ngumumin dengan berat hati pelepasan lampion ditiadakan karena faktor cuaca dan disambut koor ‘HUUUUUUU’ dari yang datang. Aslik gak sopan banget

Mulai deh itu alay-alay sahabat Dahysat yang pada datang rusuh pada turun meninggalkan pelataran candi sambil ngedumel soalnya lampionnya gak jadi diterbangin. Kami berempat mah santai aja belakangan aja baliknya karena kebayang ramenya gimana jadi masih stay sambil nunggu Adi temen kampus kami yang mau nyamperin ketemuan karena emang misah sih datangnya. Foto-foto sebentar dengan latar candi Borobudur yang keren banget malam itu stupanya nyala. Diakhiri dengan makan indomie dulu sambil nunggu gak macet deh baru menuju mobil.

Udah nih selesai ceritanya?

Lanjut cyiiin bekosh every story has two sides kan yah, dari beberapa hari sebelum perhelatan Waisak berlangsung di social media ramai dibicarakan pro kontra yang datang kesana cuma akan ganggu prosesi ibadah umat Buddha. Pada bilang posisi-in deh yang umat islam ibaratnya kalian waktu shalat Ied trus dipoto-potoin depan muka pake flash, orang-orang lalu lalang di depan shaf kalian. Yang saya rasain tahun lalu ya emang gitu sih, sebel liat-liat orang foto pake flash padahal umat Buddha-nya lagi pada doa. Berhubung waktu itu saya datang dari jam 8 pagi plus kehujanan jadi sampe pelataran candi duduk manis kecapean ikut prosesinya sampe pelepasan lampionnya. Oh iya makanya kemarin sengaja gak bawa dslr karena selain berat saya mau enjoy sama seremoninya ini

Nah yang tahun ini gimana Cile?

GAK PAHAM LAGI RAMENYA KAYA GIMANA DAN JATOHNYA JADI RUSUH SIH

1. Saya datang jam 9 malem udah gak bisa gerak liat crowdnya orang-orang pada berdiri, tahun lalu semua orang duduk manis ada sih yang pada berdiri juga tapi sebanyak dan serusuh kemarin. Ibaratnya tuh yah taun lalu saat pradaksina saya pergi ke booth lampion untuk beli, dan bisa balik lagi nemuin temen-temen saya yang duduk nunggu kalo kemarin mah wasalam aja situ kepisah sama temennya barang sedetik yuk dadah babay bisa susah ketemunya saking penuhnya. Hiiiiy

2. you are what you wear, tahun lalu saya liat beberapa pake celana pendekan juga dan kemarin mungkin karena yang datang juga berkali lipat kali yah jadinya yang saya liat lebih banyak lagi dan yang udah pada dandan maksimal, pake hotpants, pake tanktop, malah ada yang pake clogs dan heels dong di tanah-tanah becek gitu trus full make up pula demi nanti fotonya kece dengan latar the flying lanterns trus nanti di Path apa buat dijadiin dp BBM dan ternyata dandanan anda kemarin sia-sia aja pemirsaaaaah. xixixixixi

3. Ya gpp kalo emang mau being a part of Vesak ini dan tujuan lo mau liat 1000 lampion terbang, tapi pelis deh it’s a religious ceremony not a lanterns festival. Syebeeeel denger orang-orang pada bilangnya mau ke festival lampion

4. Karena saya gak buka-buka twitter dan social media lainnya, dan tahun lalu juga saya baru malem naik ke pelataran candinya karena dari siang sampe malem nunggu dibawah aja jadi gak tau apa yang terjadi. Sampai akhirnya liatlah foto di Plurk temen saya Febry, dan di Pathnya Mitha tadi pagi

BLKnk_hCEAEb_koimage from Febry’s Plurk

IMG_2151[1]image from Mitha’s Path

Dan baru hari minggunya saya pantengin TL Twitter saya dan baru ngeh apa aja yang terjadi di perayaan Waisak kemarin, sintiang sih itu orang-orang yang gapunya manner gini apalagi setelah saya baca TL ini hmmm beneran traveler gila. Oh iyayang saya baca juga tadi di TL-nya @BorobudurPark kalo lampionnya diterbangin tadi malem pasti dengan khidmat dan khusyu sih saya rasa. dan saya setuju sama @BorobudurPark bilang kalo Waisak di Borobudur nanti untuk umat Buddha dan media yang ngeliput aja jadi umat yang berdoa pasti lebih khusyu karena ini acara sakral kan malah ternodai sama pengunjung yang gak bisa menghargai.

Hihihihihi demikian lah cerita saya ikut dalam prosesi Waisak tahun ini yang sangat berbanding terbalik sama yang saya datangin tahun kemarin. Hari minggunya saya dan Utha udah pulang lagi ke Jakarta naik kereta jam 12 siang setelah jam 3 paginya baru nyampe di rumah Gaga di Ungaran dari Borobudur. Jadi bener-bener trip kemarin tuh trip abis di jalan aja tapi enjoy cekikikan aja sih, nyesel sih enggak ya cuma sedih aja sama Utha jadi gak kesampean deh liat 1000 lampion di Borobudur. Dan juga yang paling sedih saya yang udah ngebayangin bakal temu kangen sama Semarang yang terakhir saya kunjungi awal 2011 deh kalo gak salah trus nafsu liar makan tahu gimbal gak kesampean karena biasa deeeeh kebiasaan saya last call mau naik pesawat ataupun kereta kaya kemarin.

IMG_2159[1]‘ini kita minta doa kok pada nulis wishes, hopes, and prays di lampion, minta doa mah shalat’ – kemudian ketawa bareng jam 1 pagi abis makan indomie X)))))) (peluk satu-satu)

IMG_2165[1]

tetep girang meski kebasahan | my vesak girls this year | yang sama pacar pas dingin meluk pacarnya, yang single pas dingin moto yang lagi meluk pacarnya kali aja jadi gak dingin lagi, huft | foto bersama Tuan Muda dan pisangnya | padahal udah pengumuman keretanya datang tapi sempet-sempetnya foto | HIJABERS, SAMA-SAMA PAKE TURBAN DAN SCARF

IMG_2153[1]Pemudi-pemudi santai yang tidak ambisius dan kebanyakan uang mengisi weekendnya numpang cek-in dan sarapan di luar kota X)))))

Oh iya yang lucu ini pertama kalinya dalam hidup saya dan dalam sejarah per-traveling-an saya beneran minta izin sama orangtua saya mau kemana sama siapa dan terharunya jam 5 pagi mau dianterin ke stasiun. Biasa kan Mamah saya susah ngizinin, dan sampe saya traveling Waisak tahun lalu, ke Jogja jaman kuliah sama temen-temen, ke Semarang sendirian naik bis, sampe ke Singapur, ke KL ya ada yang bilang dengan bumbu boong dikit tapi kebanyakan kalo tripnya domestik ya blaa aja Mamita gak tau sama sekali anaknya di rantau ngapain xixixixixi. Ndilalahnya ini trip yang kemarin direstui orang tua dengan sepenuh hati hitungannya malah gak lancar bhahahahahahahak *besok besok gak bilang lagi aja apa yah? :p *

IMG_2161[1]Three things cannot be long hidden: The Sun, The Moon, and The Truth – Buddha. Happy Vesak 2557BE/2013, Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta

anyway ada good article yang wajib dibaca mengenai Waisak

Nangis

Jadi ceritanya setelah sebelumnya gue ngepost cekikikan girang karena I found sumthin stupid nah pos kali ini adalah ke-stupid-an gue beneran, terpampang nyata, bukan bualan shaaaay

Iya jadi ceritanya iPod gue Februari tahun lalu pernah gak segaja ke reset pas gue masukin laptopnya Gilang trus ke sync sama iTunes dia trus lagi entah kenapa jadi kosong aja gitu iPod gue dan gue jadi males dan akhirnya gue berdayakan aja nih iPod jadi flashdisk karena gue gapunya flashdisk saat itu. Hari-hari setelah ke reset itupun sambil berjalan gue isiin lagu-lgu yang gue suka, oh iya kenapa gak tinggal masukin aja dari iTunes gue trus sama aja kan isi lagunya? Nah folder lagu di laptop gue juga gak sengaja gue apus alhasil di iTunes pun ilang

AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Sampe akhirnya ini iPod beneran isinya lagu-lagu yang sering gue dengerin aja, kan kalo dulu pas pertama punya segala lagunya sealbum eke masukin aje dan tentu aja sih tingkat gunanya jadi lebih ke flashdisk, apalagi dimasa-masa jaman gue krispian gue taro semua data skripsi yang mau di print dll pake ini flashdisk iPod aja. Trus lagi H-8 pas midle April kemarin gue mau berangkat ke KL- Singapur si iPod mendadak mati sama sekali dan akupun sudah ikhlas rela kalo dese beneran mati, eh taunya H-2 akyu mau liburan dese bener sendiri aja gtu nyalak sampe sekarang. Beuuuuh tsakep :*

Nah barusan tuh gue lagi cari foto di folder yang ada di iPod gue, setelah gue amati kok berantakan banget sih ini isinya lalu dengan niat yang baik nan mulia gue rapihin lah apus-apusin folder yang gak perlu. Trus ada satu folder yang mana namanya iPod Control trus foldernya tuh sama-samar terawang, langsung dong mikir ‘ah ini virus nih kayanya’ tanpa tenden aling-aling langsung gue shift + del a.k.a PERMANENTLY DELETE, yang mana pas proses deleting ini kok isinya 1,6GB yaaaaah? Langsung panik dong gak klik cancel juga soalnya ragu gitu, trus pas kelar delete gue eject lah si iPod.

Lalu apa yang terjadi pemirsaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhh??????????????????

image

O SONGS

ZERO!!!!!!

Gatau saking bingungnya sampe bengong atau saking begonya bak keledai yang sekian kali jatuh ke lubang yang sama (baru 2 kali sih masalah iPod) pas tau ini iPod ke reset LAGI gue tadi cuma nyes sebentar, trus berpikiran untuk gue kubur aja nih iPod *becanda deng, nanti gapunya flashdisk lagi dong* HAHAHAHAHAHAHANANGISBOMBAYBANGETNIHHAHAHAHAHAHAHAHA

Yuk byeeeeeee, pertanda harus beli MacbookAir sih kayanya

LAAAAAAAAAAAH

H-1

Keadaan semalem padahal abis nasi curry di Lingling pulangnya baik-baik saja tapi tengah malem demam badan panas, mata panas, tenggorokan gaenak. Akhirnya jam 1 sahur biar kuat, ya sahur kedua gue selama Ramadhan.

Paginya tenggorokan sakit ampun-ampunan akhirnya Vita sama Noni yang nginep bareng gue disuruh batal puasa aja minum air putih yang banyak biar besoknya gak tepar banget kalo maksain puas dan jadi batal juga nemenin Ka Teppy brunch dia kebeneran lagi main di Bandung gini huhuhuhuhu. Disinyalir radang ini imbas dari berkali-kali minum thai tea di Hanamasa es-nya nyendok yang banyak + jus jeruk + coca cola + eskrim. HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA rasain.

Wish me luck for tomorrow, maacih loh tamu-tamu yang di sebrang benua dan negara melayu sana kirim email jam setengah 3 pagi nyemangatin :*